Mari Bayangkan Memimpin Ibadah di Rumah Sendiri

Basodara sayang dong, beta rasa ngeri pimpin ibadah dalam keluarga sendiri. Kenapa? Itu sama ke lu ada di satu tampa putus parkara andia kata bilang pengadilan tu. Lu bekin tasala sapo’ong sa di itu ibada, amper-amper sonde abis ibada dong su baganggu. Beta pung rasa percaya diri turu deng beta jadi serba sala, tagal sonde sama ke pimpin ibadah di orang basodara laen dong pung ruma.

Na ini beta pung pengalaman. Botong isi rumah babagi tugas. Mama dapa tugas do’a  safa’at. Ponakan kici satu kasi jalan tampa kolekte. Ponakan yang sakola SMA pegang liturgi saparo, beta yang ator urutan ibadah deng renungan.

Botong memang lahir dari keluarga GMIT, idop dalam kelompok orang bergereja GKII. Beta rasa ngeri. Bayangkan, mulai dari mama, anak, sampe cucu, botong pung suara dong kiri kalo manyanyi. Dengar ame, botong rasa karmana, sonde ada yang bagus. Bayangkan, botong ada 13 orang yang iko ibadah deng suara kiri maut pung. Karmana? Sonde mau manyanyi? Na, ini ibadah, musti manyanyi, musti ada lagu pujian di ibadah. Karmana su? Ontong ada satu ipar yang dia pung suara bagus sadiki. Jadi, dia yang tuntun

Beta tau ini lagu dong di liturgi, ma sonde mungkin beta manyanyi sandiri tagal beta pung suara rasa kiri maut mati pung. Kalo yang laen dong sonde tau lagu, ada yang tau ma tapotong, ada yang tau, kalo ada yang manyanyi duluan, baru ada yang iko-iko dari balakang. Na, jadi ada lagu yang deng terpaksa botong ganti, tagal sonde tau na. Pokoknya, iko suara terbanyak begitu.

Dalam botong pung ibadah ada keluarga dari ipar yang sama-sama, ana mahasiswa deng dia Khatolik, tapi itu son jadi so’al di botong untuk ibadah sama-sama.

Di botong pung ibadah tadi, cucu dong isi liturgi yang bagian VG: Hidup ini adalah kesempatan ini lagu paling gampang tagal semua tau deng son kala ju, mamtua ju akan solo. Mamtua manyanyi di awal botong katawa tagal kiri na tapi di enga lagu dia menangis. Na, jadi sama ke ajak botong iko menangis ju. Sonde sadar botong ju manangis su. Kira-kira dia pung syair lagu begini:

Di Golgota darah Kristus tumpah, menyucikan dosa dihatiku

Menyucikan dosa saya, darahNya yang hapuskan dosaku

Darah Yesus slamatkan kita, darah Yesus sucikan kita.

Darah-Nya tertumpah menjadi jalan selamat

 

Habis manyanyi, mamtua yang do’a kasi botong dalam safa’at. Mamtua do’a buat gereja, sebut pandita dong, virus deng keluarga. Dalam do’a untuk semua keluarga yang di tanah rantau, mamtua kembali menangis deng dia lanjutkan: “Kami bersyukur jika melalui virus ini sebagai keluarga kami berkumpul deng beribadah bersama-sama.”

Liturgi jalan sampai selesai deng botong bapegang tangan. Habis ibadah mamtua bilang, “itu lagu beta yang karang, mungkin su 20 tahun yang lalu,

Rame-rame botong bilang: “Pantas sa!”

Mamtua bilang: Ini minggu dia pung suasana ke kermana ko, ke laen e, nnti tanda sa pasti Jumat Agung lebih laen lai. Satu keponakan bilang betul nene.

Ini minggu beta rasa cukup bae. Mangkali Tuhan dengar botong manyanyi deng botong pung gaya, Baptua goyang-goyang kepala ko senyum-senyum. Ma beta pung mama tadi bilang:  “kalo: eh…beta mau puji Tuhan na. ma untung ju di kompleks rumah semua ju ada ibadah di rumah masing-masing jadi son ada yang dengar botong manyanyi.”

Ibadah di ruma bae. Ruma jadi pusat dari botong pung idop, tampa paling nyaman. Ibadah di rumah bae, semua bisa ambil bagian dalam liturgi deng yang son mandi ju bisa iko ibadah Minggu. Orang Alor bilang: Apa yang bae e…

Selamat hari Minggu, Tuhan Yesus Sang Juruselamat memberkati.

Naikolan, 5 April 2020

Kiriman: Pdt. Kolmaleikol Manimabi, S.Th
Editor  : Heronimus Bani

3 comments