Arsip Kategori: Renungan

Ketika Seroja Berlalu Korona Merayapi Kaum Beriman

Badai siklon tropis Seroja yang menerjang Nusa Tenggara Timur pada Minggu pertama April 2021 telah memporakporandakan banyak hal. Ketika badai itu datang, kaum Kristen sedang merayakan Minggu terakhir kesengsaraan Yesus, Jumat Agung dan menanti Paskah (Kebangkitan/Kemenangan). Kebangkitan Yesus disambut badai siklon tropis Seroja yang menyebabkan rasa hati menjadi pilu di tengah sukacia kemenangan Kristus atas maut.

Sementara itu pandemi tidak pergi gegara badai menerjang. Ia justru merayap perlahan bagai prajurit yang mengendap-endap di medan pertempuran. Prajurit lawan lengah, maka terjadilah kejutan-kejutan yang mencekam hingga merenggut nyawa.

Nusa Tenggara Timur yang masih “berduka” akibat terjangan badai siklon tropis Seroja harus pula segera berbenah kembali pada kebiasaan pola hidup dengan pendekatan protokol kesehatan yang ketat; mencuci tangan menggunakan sabun pada air mengalir, memakai masker, menjaga jarak fisik dan sosial, dan lain-lain. Lalu harus bekerja, belajar dan beribadah di dan dari rumah. Pendekatan-pendekatan baru yang sudah bukan baru tetapi masih dalam penyesuaian-penyesuaian terus berlangsung. Masyarakat awam, praktisi di dunianya masing-masing, termasuk di dalamnya kaum beriman pada umumnya, dan khususnya kaum Kristen.

Di perkotaan gereja-gereja dibuka dengan ibadah yang sudah mulai lazim karena rerata telah memiliki BP2J atau UPP Multimedia. Mereka memanfaatkan resorsis yang tersedia untuk mencapai jemaat bahkan lebih luas lagi melintasi segala komunitas dan kaum. Sementara di pedesaan pendekatan manual masih dipertahankan. Bila harus melakukan ibadah di rumah, maka majelis jemaat harus bekerja keras untuk menyediakan liturgi dan renungan. Mereka harus mengantarkannya ke rumah-rumah anggota jemaat. Lalu, bagaimana dengan jemaat-jemaat yang tempat ibadahnya dibongkar badai?

Empat puluh hari (atau lebih) telah berlalu sejak datangnya badai itu. Pada saat itu Kristus bangkit dari kematian-Nya. Ia menang atas maut. Kubur tak dapat menahan Diri-Nya. Ia menjadi Tuan dan Tuhan atas segala yang ada di alam raya dan di sorga. Ia ada melintasi ruang dan waktu. Ia tidak dapat dikurung untuk menempati suatu kapling tertentu dan menjadi milik orang atau kelompok tertentu. Ia tidak ekslusif. Kenampakan-Nya pada beberapa tempat dan orang, hingga sekaligus pada ribuan orang menunjukkan kemahakuasaan-Nya.

Kini, kita akan merayakan kenaikan-Nya ke sorga. Ia naik, terangkat. Ia pergi untuk menyediakan tempat bagi setiap orang yang percaya kepada-Nya sesuai janji-Nya.

Di rumah Bapa-Ku banyak tempat tinggal. Jika tidak demikian, tentu Aku mengatakannya kepadamu. Sebab Aku pergi ke situ untuk menyediakan tempat bagimu (Yoh.14:2)

Nah, Yesus Kristus Sang Tuan dan Tuhan naik ke sorga. Dia pergi ke rumah darimana Ia datang. Ia kembali kepada Bapa-Nya. Ia rindu melihat sahabat-sahabat-Nya ada bersama-sama dengan-Nya di sana. Maka, Ia pergi untuk menyediakan tempat bagi sahabat-sahabat-Nya. Ia tidak merujuk sahabat terbatas hanya pada mereka yang pernah Ia pilih dan tunjuk yaitu yang dua belas orang, atau 13 orang atau 70 (72) orang. Ia menunjuk setiap orang yang percaya kepada-Nya sebagaimana yang disampaikan dalam percakapan-Nya dengan Nikodemus (Yoh.3).

Jika kita ingat masa antara berlalunya badai siklon tropis Seroja sampai kenaikan Yesus Kristus ke sorga, masa-masa ini suatu kepahitan dan pilu melanda “gereja”. Kaum beriman sedang menghias permukaan pelayanan (ibadah) mereka dengan rona solidaritas. Ini suatu penampakan yang menjadikan tali kasih makin erat pada mereka yang terdampak bencana. Ketika Yesus menampakkan diri pada murid-murid di pantai dimana mereka sedang kembali pada profesi semula, mereka mendengar dan melihat dengan jelas suara dan diri-Nya. Ketika mereka tiba di pantai, roti dan ikan sudah tersedia. Bukankah kecemasan telah dibayar Yesus dengan menunjukkan diri pada mereka dan menyediakan makanan (kebutuhan) sebagaimana yang mereka perlukan?

Kita makin cemas karena virus korona merayap sebentar ketika seroja menyerang. Seroja pergi korona bangun dari tidur sementaranya. Ia menyerang secara diam namun kini menunjukkan hasilnya. Taringnya merobek dan mencabik. Kecemasan berulang lagi. Rumah ibadah ditutup lagi. Apakah Kristus Yesus Sang Tuhan tak melihat semua ini?

Ia telah mengingatkan kita untuk tetap waspada. Jika kita membaca Lukas 21, bukankah Yesus telah mengingatkan tentang banyak hal yang terjadi di masa yang akan datang? Masa yang diawali kira-kira sejak Yesus mengatakannya sebagai nubuatan. Ia mengatakan hal itu sebagaimana fungsi-Nya sebagai seorang nabi. Nabi yang berkata tentang sesuatu yang akan terjadi pada ratusan atau ribuan tahun ke depan.

“Waspadalah supaya kamu jangan disesatkan. Sebab banyak orang akan datang dengan memakai nama-Ku dan berkata: Akulah Dia, dan : Saatnya sudah dekat. Janganlah kamu mengikuti mereka.
Dan apabila kamu mendengar tentang peperangan dan pemberontakan, janganlah kamu terkejut. Sebab semua itu harus terjadi dahulu, tetapi itu tidak berati kesudahannya akan datang segera.”
Ia berkata kepada mereka, “Bangsa akan bangkit melawan bangsa dan kerajaan melawan kerajaan, dan akan terjadi gempa bumi yang dahsyat dan di berbagai tempat akan ada penyakit sampar dan kelaparan, dan akan terjadi juga hal-hal yang mengejutkan dan tanda-tanda yang dahsyat dari langit.” (Luk.21:8-11)

Kewaspadaan, kehati-hatian, mawas diri, bersiap-siap. Kira-kira demikian kata-kata kunci pada kita ketika kita beribadah dalam rasa syukur peringatan kenaikan Tuhan Yesus ke Sorga.

 

 

Truun ma treo’ meup reko

Pnt. Heronimus Bani

Aok-bian manekat anbi Yesus Kristus. Afina au ‘bi ke’en. Naan au ‘aan aan neno niim een, karu au ‘so’i ‘murai u’ko Neon Nima’ oras apairoirt ein neman ma npairikas kai tuaf bo’ nua mniim. Au ‘mees kuuk es re’ upein basan ma’tani’ he kais a’poi u’ko umi. Mes au ro he ‘poi he ‘hoi manas. Rarit na’ au ‘taam a’fain.

 

Noka’ ia, au ‘sonu’ au hanak ‘eu ki arki too piri’ ma too beti’ anbi Yesus Kristus hit Usi’. In npiir ma nbetis naan kit arkit he tjair In anah-upuf sin re’ mapina’-makraha’ anbi In human ma In matan. In ka npiir naan kit fa natuin hit amanoet, ai’ tua-ma’tani’, ai’ tuaf ma fatuf re’ ntae ma nriun in tuan atoin’ reko ma amasat. In npiir naan kit, natuin In nneek niis kit.

 

Anbi oras hit tataamb ok atbi fuun Nima’ re’ ia, rasi nono’ nua krei ji namnaub kit sin. Rais noon nua’ ein naan esan re’ anmatoom nok Uab ma Harat mansian re’ nteek ee nak, budaya. Onaim, hit ta’uab, t’aa, tsii, treku ‘sene, tabsoo’ ma tait pake; rasin re’ ia, na’aiti’ hit humak; ma hit ttuna’ ta’ratan Uisneno mapina’-makraha’ naa. Neu saa’? Natuin Uisneno es antao, natunu’ ma nabera’ rasin re’ ia nbi ahuunt ein; sin hit be’i-na’i sin. Hit ttak sin ka nahiin ma nakeo naan fa Uisneno, mes Uisneno nahiin sin ma nneek sin.

 

Karu on naan, maut he hit ttae Suur Akninu’ ma Atu Kninu’ noka ia. Hit arkit atsoi’ ma trees atbi nai’ Paulus in surat ansoun ee neu jemaa’t ein abitan Galatia 6:7-10

 

Mimnau! Uisneno nahiin nain are’ saa’-saa’ ii oke’. Onaim kais mipoi hi tuam ein naan kiim, ma kais amsob-soba’ he mipoi Uisneno. Saa’ re’ atoni’ anseen ee, in of napein nafani’ in fuan ma afan. On naan amsa’, karu atoni’ anmoe’ maufinu natuin in romin, in of napeni ‘monit amre’ut. Mes karu atoni’ anmoe’ ‘moe’ reko ma rais reko natuin Asmaan Akniun’ ee In romin, in of napein nafani’ ‘monit arekot re’ ka natfeek niit fa. Nok ranan naan, hi kais mipehen ‘moe’ reko. Fin nateef in oors ate, hit tepein tafani’ in fuan ma in afan arekot, asar hit ttaran ma ttahan piut. Onaim karu hit atmui’ oras mainuan he tmoe’ rais reko te, atmoe’ je neu too mfaun, anneis-neis neu hit aok-bian apirsait ein

Aok-bian manekat anbi Yesus Kristus hit Usi’. Uisneno namnaub kit. In npaek nai’ Paulus in a’niman he ntui rasi mnaub ia. Mnaub neu kit nak, Uisneno nahiin nain are’ saa’-saa’ ii oke’. Onaim, hit ka tapein fa tabu mainuan he tapoi kuuk hit tuak ai’ tapoi Uisneno. Hit tahini ttoom; karu hit troe roet uu’ goes, in fuan ai’ afan hit tahiin je. Karu on naan, karu hit troe rais poi, in fuan ai’ afan es re’ tuaf bian napoi naan kit.

 

Ahuunt ein ka napoin fa oras sin npaek uab ai’ aan on re’ hit tpaek je neno ia, ai’ oras ia. Ahuunt ein ka napoin fa oras sin naitin benas ma nkanun, sin ro he na’oe naan nais pukan es anbi saet amtetu’. Ahuunt ein ka napoin fa, oras sin nruun abas njarin a’kaif huma’-huma’ rarit anteun narek-reko’ sin njarin tais. Oras hit tpaek sin, hit ttae ma triung gok, namaas.

 

Onaim, anbi neon amunit neno ia, ai’ oras ia, hit arkit atseu in fuan. Hit arkit es re’ atnaben tiit in afan ma nesan. Es re’ saa’? Es re’ nak, karu mkaun, kais mureu’ nasi. Kais mureu’ ‘toe’f ee ai’ ‘tuub goe fufun; natun anbi bare naan, oras Uisneno nasanut uran, oe uran naan na’musi’ ntaam, rarit nasi naan natunu’ oe naan, nasaib ee npoi njair oe boso ma oe mata’.

Hit tahiin rasi ia, ma rasi mfaun re’ ahuunt ein anbiur ma nreo’ sin nok neek muti’ ma monas neu kit. Sin he nheta’ ma na’oi kit rais rekon ia. Rasin ia njarin ma’upa’ ma ma’osa’ neu kit arkit neno ia, ai’ tabu ma eti ia.

 

Mait matam ma mkius. Mtae ma mriun miit hi tuam ein mese’-mese’ arki. Ampaek oras mainuan he mmoe’ rais reko. Mitenab ma mruun rais reko.

 

Au ‘tuu ‘bi ia nai, tua. Uisneno nneek ma namnau kit arkit. Au he usaeb sukur ma makasi ‘eu Uisneno anbi Yesus Kristus hit Usi’ natuin In nturun ma nbaab kit nok hinef ma manoef, nenuf ma ma’tanif he tait mepu te tabu-bua. On re’ naan, tua. Tebes namneo, tua. Amin.

Bebunyian di Heningnya Malam

Suara paduan suara terdengar di kejauhan. Sesungguhnya tidak jauh juga jaraknya. Hanya sekitar 150 meter diukur dari rumah saya. Gang di desa ini semua berukuran sama, 125 meter. Suara itu berasal dari rumah duka dimana seorang nenek telah berpulang kepada Sang Khalik alam semesta. Suara itu didominasi kaum lelaki. Hebat. Para lelaki bernyanyi di rumah duka. Suatu tradisi yang kelak membudaya. Lagu-lagu yang dinyanyikan bervariasi. Andaikan saya tidak sedang menjalani isolasi mandiri, mungkin saya tergolong di dalam grup para penyanyi itu. Saya pastikan mereka bernyanyi sambil menggilir sebentuk gelas berisi air hangat pendorong semangat.
Suara jangkrik di sisi rumah ini tidak banyak mengganggu keheningan malam ini. Justru semakin menambah keindahan dan kenikmatan berbarengan dengan alunan suara para lelaki di rumah duka itu.
Seekor ayam jantan berkokok hanya sekali saja. Sangat sering orang menganggap ada sesuatu yang kurang baik bila ayam berkokok bukan pada waktu yang tepat. Entahlah.
Sampai hampir pukul dua pagi ini, saya teringat khotbah seorang pendeta, mestinya tidur. Mengapa tidur? Karena ketika kita tidur, kita sudah berdoa memohon Tuhan melakukan sesuatu pada kita. Kita tidur, Tuhan bekerja untuk memberikan apa yang kita butuhkan, bukan apa yang kita inginkan sebagai selera.
Wah, bagus sekali peringatan itu. Sangat alkitabiah.
Saya membuka alkitab. Saya temukan Mazmur 127:2 bunyinya begini:

Sia-sialah kamu bangun pagi-pagi dan duduk-duduk sampai jauh malam, dan makan roti yang diperoleh dengan susah payah -sebab Ia memberikannya kepada yang dicintai-Nya pada waktu tidur.

Ayat Firman Tuhan ini sungguh suatu peringatan keras tetapi ada janji yang menguatkan di sana. Peringatan Tuhan pada umat-Nya sebagai anak-Nya, yang oleh karena itu Ia memberikan janji padanya. Ia memberikan “makanan” yang dibutuhkan pada mereka yang dicintai-Nya. Bukankah semua orang merindukan dicintai Tuhan? Bukankah setiap orang tua mencintai anak-anaknya? Itulah gambaran hubungan Tuhan dengan manusia ciptaan-Nya.
Akh… saya kemana membawa jemari dan pikiran ini. Sudah pukul 02:02 saat ini. Mungkin baiknya saya berhenti. Tapi, benak ini rindu ikut bernyanyi dalam ratap-tangis yang sedang terjadi pada keluarga Masneno di kampung ini. Sementara itu keluarga Ora/Takain sedang berduka di salah satu sudut kota Kupang.
Sedih sekali. Ketika ada anggota masyarakat dan kerabat meninggal, saya tidak menghadiri upacara subat atas alasan isolasi mandiri. Bagaimana menyikapinya? Hal ini terjadi pada saya untuk kali kedua. Saya sakit, ada tetangga yang meninggal. Ada pula pernah terjadi ada dua orang kerabat kami meninggal, saya sempat melayat, lalu pagi harinya saya harus check in untuk berangkat. Tidak boleh untuk tidak pergi. Sayang sekali.
Suara paduan suara masih menggema membelah gulitanya malam ini. Entah di luar sana ada bintang, awan atau bulan. Cuaca cukup segar terasa di kamar ini.
Ya Tuhan
Bagaimana saya mencatat semua perasaan ini?
Saya akan terus membawa perasaan ini dalam kata-kata terbatas
Saya tidak akan menyia-nyiakan waktu “semedi” di “kandang” ini.
Kasih dan kesetiaan-Mu begitu amat baik.
Saya merasakannya. Saya menikmatinya.
Saya merindukan Suara-Mu, ya Tuhanku, Junjunganku dan Rajaku.
Saya merindukan pemulihan, bukan pada diri saya sendiri,
biarlah pada kami semua yang sedang menjalani isolasi mandiri.

Ya Tuhan

Biarlah kiranya suara ini tidak sia-sia pada telinga kasih-Mu
Jawablah menurut kasih dan rahmat-Mu yang tiada terukur
Amin.
Suara anjing-anjing melolong turut mewarnai jagad malam ini. Deru motor diiringi tawa pengemudinya menghias dan memecah keheningan saya di ruangan ini.
Koro’oto, 10 Mei 2020 (02:09)

Cemaskah pada Suasana Ibadah Kita? (1)

Pengantar

Pada tanggal 26 April 2020, saya menulis satu catatan yang kiranya dianggap cukup panjang. Catatan itu saya tulis di beranda akun feisbuk Tateut Pah Meto Roni. Catatan itu berisi nuansa sekitar pendekatan beribadah umat ketika pandemi menyerang, sehingga harus mengikuti ketentuan yang dikeluarkan pemerintah dalam hal beribadah. Mengikuti cara itu maka diharapkan kita akan memutus rantai penyebaran virus korona yang pada klimaksnya virus itu sendiri akan lenyap, jika Tuhan menghendakinya.  Saya kutip kembali catatan saya di bawah ini,

Selamat pagi para sahabat. Selamat menunaikan ibadah Minggu dengan varian cara yang dapat dan memungkinkan. Kami di desa masih di rumah saja. Belum beranjak ke luar rumah pada hari Minggu pagi. Sampai saat ini sudah lima minggu.Sungguh terasa berbeda.Rasanya seperti Kristen pelarian, atau penganut ajaran baru yang beribadah di goa dan katekombe. Menjauh. Jika pada masa lampau penganut/kelompok pengikut Kristus Yesus bersembunyi dalam persekutuan oleh karena mereka dihantui kekuasaan dunia yang hendak melenyapkan mereka, kini, justru kita bersembunyi dari kuasa yang tidak kasat mata. Inikah roh di atas kita yang mengancam kehidupan jasmani sekaligus menggoda keimanan dan menghalangi persekutuan?
Para sahabat yang beribadah secara online. Apakah para sahabat sedang benar-benar menikmati ibadah itu? Tidakkah para sahabat menikmati itu sambil menyeruput kopi di depan layar monitor laptop atau gawai apapun itu? Sementara pemimpin ibadah sedang mengenakan jubah kemuliaan dan kebesaran yang disandangkan padanya ketika ia dilantik. Biduan/prokantor melantunkan madah pujian dengan nada indah.
Beribadah secara ONLINE, beribadah dalam jaringan. Konsep dan gaya pemisahan yang kasat mata. Seluruh umat manusia dalam agama manapun, ritual keagamaan rutinnya mesti dalam persekutuan yang nyata,tidak terpisah jarak walau itu dilakukan secara ONLINE. Betapa Kristus menghendaki hal ini? Mungkin, YA! Sampai kapan? Hanya Kristus Tuhan Junjungan yang akan memberikan batas akhir dari situasi ini atas kerja bersama-Nya. Ia menghendaki kita taat pada aturan yang jelas tegas. Taat dan patuh pada suara para gembala yang bergerak dari rumah saja.
Tidak baikkah seorang gembala mendekat pada dombanya yang sedang keluh pada hari-hari belakangan ini? Bukankah seekor domba yang keluh pasti dibelai, dielus dan dinutrisi secara lebih bergizi? Mengapa tidak mendatangi mereka dari rumah ke rumah? Mereka tidak sedang ke mana-mana. Mereka di rumah saja. Datangi! Beri mereka pakan rumput segar dari yang disediakan Tuhan dalam Kitab Suci. Segarkan jiwa dan raga mereka mereka yang berdahaga dan sedang layu dari Air Hidup yang jernih dan bening itu. Ajak mereka berbicara walau mungkin mereka hanya melongo saja tanpa senyum.
Gembala yang berkelas pasti lebih patuh pada aturan yang tegas jelas itu, dibanding
domba yang lemah.
Para gembala berkelas pasti tidak duduk dalam ruang kelas berteduh sambil menyeruput kopi hangat diselingi penganan kecil mendiskusikan cara pendekatan tanpa implementasi.
Kiranya covid-19 makin menjauh agar menurunkan tensi kecemasan. Bila mungkin ia hilang dibawa angin atau ditelan bumi bersama mereka yang telah dikuburkan kiranya ia tak kembali kecuali kenangan padanya dan mereka yang telah dikebumikan itu. Saat itu ada laknat keluar dari bibir tapi bersyukur atas suasana aman.
Bila hari ini kita dapat bernafas dalam kesegaran biarlah tadahkan tangan pada Tuhan seraya menyapa dengan hiasan senyuman indah pada para kekasih di terdekatmu.
Selamat pagi para sahabat. Kiranya Kristus Tuhan yang telah menang itu, mengantar kita sampai podium kemenangan itu.
Bila pagi ini burung berkicau riang
Ia berpanggung di dahan dan ranting
Ia mendendangkan nada puja bermadah girang
Ia menyegarkan diri bagai tanpa kesadaran
Ia menopang hidupnya sendiri bagai tanpa pemangku
Tidakkah insan sempurna dipelihara-Nya?
Pasti…!
Sayangnya, bila yang sempurna tak paripurna hidup!?
Bagaimana pula ia berkicau riang bagai si burung itu?
Berkeluh-kesah sajalah sang sempurna itu
Bila menghadap pada kemuliaan Khaliknya
Lupa ia amanat yang diterimakan sang Khalik
bahwa sang sempurna mesti menjadi pemelihara
bukan peloba yang rakus menelan isinya,
sambil berdendang rasa syukur pada Khaliknya!
??
??

Lalu, ketika vaksinasi digaungkan oleh Pemerintah Republik Indonesia, sikap masyarakat (umat) seakan terbelah antara percaya dan ragu pada program itu. Mereka yang percaya, merindukan mendapatkan vaksin sehingga ada imun (pelindung/pertahanan) pada tubuh. Mereka yang ragu memberikan berbagai alasan termasuk kehalalan pada vaksin itu sendiri. Maka, Presiden RI, Ir. H. Joko Widodo tampil terdepan, menjadi orang pertama yang divaksin, bersama para Menteri dan seorang Influencer, Raffi Achmad. Hasilnya, keraguan mulai terkikis, sambil terus diingatkan bahwa sekalipun telah mendapatkan vaksin, orang harus tetap waspada. Kewaspadaan itu ditunjukkan dengan tetap patuh pada protokol kesehatan. Jangan lengah apalagi pongah.

Lalu, bagaimana dengan ibadah? Di beberapa tempat masih harus beribadah secara daring. Tempat-tempat yang masih memberlakukan Pembatasan Sosial hingga satuan mikro. Di sana ibadah daring masih berlangsung. Sementara di daerah-daerah dengan zona hijau boleh melakukan ibadah dengan tetap memperketat protokol kesehatan.

Sayang sekali. Ketika badai siklon tropis Seroja menerjang Nusa Tenggara Timur, apakah protokol kesehatan mendapatkan perhatian serius dari masyarakat (umat)? Entahlah? mediaindonesia.com memberitakan bahwa mayoritas umat Kristen di Kota Kupang melaksanakan ibadah pada Jumat Agung dan Minggu Paskah secara daring (live streaming). Puji Tuhan. Bagaimana dengan umat Kristen di pedesaan? Di sana, khususnya di tempat-tempat yang terdampak badai siklon tropis Seroja, bagaimana memikirkan ibadah, rumah/gedung gereja dibongkar badai, dirobohkan badai. Lalu, siapa yang sedang berpikir tentang prokes?

 

bersambung

 

 

 

Suasana Mencekam pada Minggu Kematian dan Kebangkitan Yesus (2)

 Nuansa Mencekam yang berbeda di April 2021

Tujuh Minggu berturut-turut kaum Nasrani berefleksi pada masa kesengsaraan Yesus. Majelis Sinode GMIT menghimbau anggotanya untuk berpuasa 7 kali. Puasa itu diharapkan bersamaan pada 7 kali hari Jumat. Tidak semua anggota jemaat baik secara individu, komunitas maupun institusi gereja (jemaat lokal) melakukannya. Bila ada yang melakukannya, tidak pula secara persis seperti yang dihimbaukan oleh MS GMIT. MS GMIT menghimbau (dan menghendaki) sikap dan tindakan bersama dalam waktu yang sama, yaitu hari setiap Jumat mulai pukul 07.00 – 19.00 WITa yang ditandai bunyi lonceng gereja. Fakta lapangan tidaklah demikian, walau ada pula yang benar-benar melakukannya.

Tujuan puasa bersama itu sebagai pendekatan empati dan kepedulian pada mereka yang terpapar virus korona, sekaligus berharap kiranya Tuhan mendengarkan doa umat-Nya agar virus ini segera dapat dipatahkan dan ditiadakan.

Dalam pada itu, hujan terus mengguyur permukaan bumi. Para pesawah merasa bernasib baik pada musim tanam ini karena tersedia air dalam jumlah yang cukup. Para peladang sebaliknya mulai cemas karena hasil ladang belum dapat dipanen. Para peternak harus siap-siap menanggung resiko tewasnya ternak-ternak karena kedinginan, apalagi virus yang menyerang ternak babi masih menggerayang.

Situasi antara pandemi covid-19 dan hujan yang terus-menerus mengantarkan penduduk di daratan Timor dan pulau-pulau sekitarnya mulai cemas. Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mempublikasikan suatu berita resmi bahwa akan terjadi hujan yang disertai angin dan berpotensi badai besar. Hal itu akhirnya terbukti dimulai sejak 3 April 2021.

Satu catatan segera dibuat oleh id.wikipedia.org, bahwa badai Seroja terbentuk di selatan Nusa Tenggara Timur. Hujan dan angin menyebabkan banjir bandang, gelombang laut yang mencapai 4 – 6 meter terjadi di berbagai tempat di Indonesia, khususnya wilayah bagian Selatan yakni di Nusa Tenggara Timur.

Suasana makin mencemaskan ketika umat Nasrani (Katolik dan Protestan) akan merayakan Jumat Agung (2 April 2021), dan menyongsong Paskah (4-5 April 2021). Pada hari-hari ini hujan disertai angin makin tak dapat diprediksi oleh kaum yang menyaksikan dan merasakannya. Sebahagian umat Nasrani batal merayakan Paskah (4-5 April 2021) itu. Terdapat pula yang menunda perjamuan kudus dan kegiatan-kegiatan yang dirancang untuk perayaan hari keagamaan ini. Kecemasan dan ketakutan mencekam dan mencengkram. Angin makin kencang, berubah menjadi badai. Pepohonan mulai menari-nari, aliran sungai mulai meluap dan memuntahkan isinya keluar jalurnya, penyangga ladang mulai rontok. Ternak-ternak mati kedinginan, longsoran membawa material yang isinya ternak-ternak yang dikubur hidup-hidup. Banjir membawa korban ternak dan manusia. Sawah-sawah tergenang. Ladang-ladang puso. Rumah-rumah penduduk dan berbagai fasilitas umum hancur. Gedung-gedung gereja dibabat habis oleh badai. Siapakah yang tidak dicengkeram ketakutan?

Badai itu telah berlalu. Ia menyisakan luka dan duka yang menggores hingga kedalaman hati. Hati dan benak akan menyimpannya sebagai catatan sejarah kelam yang tiada akan terlupakan. Pernyataan-pernyataan muncul bahwa belum pernah terjadi badai seperti ini, bahkan keluar dari bibir para orang tua yang telah berumur di atas 60-an tahun.

Apakah cengkeraman ketakutan itu melebihi saat-saat Yesus berada di via dolorosa hingga Golgota?

Ketua Majelis Sinode GMIT, Pdt. Dr. Mery Kolimon dan Ketua PGI, Pdt. Dr. Gomer Gultom telah bersuara untuk menenangkah hati umat Kristen di Nusa Tenggara Timur. Suara Gembala. Suara itu diperdengarkan dari lokasi reruntuhan salah satu bangunan gedung gereja di Klasis Sabu Barat. Suara dari 2 Gembala kawanan domba Allah itu telah menginspirasi dan memotivasi berbagai kalangan untuk bergerak secara cepat. Tanggap darurat bencana diperankan secara luar biasa oleh GMIT dan berbagai kalangan termasuk pemerintah Provinsi, Kabupaten dan Kota di seluruh Nusa Tenggara Timur. Bahu-membahu, bergandengan memeluk umat Tuhan yang terdampak bencana badai siklon tropis Seroja ini.

Suara Gembala itu telah mengaktifkan jemaat-jemaat GMIT sehingga dalam waktu relatif singkat telah terkumpul dana bantuan mencapai di atas angka satu milyar rupiah dan pemberian material yang kiranya dapat meringankan beban penderitaan walau mungkin tidak sampai tuntas. Kecemasan akan hari esok pasti merayapi setiap orang yang menjadi korban bencana ini. Maka, suara para gembala dan pemimpin pada berbagai ranah patut diperdengarkan dan didengarkan.

Dalam suasana ini, bukankah Yesus yang bangkit dan menang atas maut itu dapat membanitan dan memenangkan kita dari kepahitan ini?

Alkitab memiliki banyak catatan yang dapat menghidupkan kita yang berada dalam kecemasan, dan lagi sedang berada dalam cengkeraman kekuatiran dan ketakutan menghadapi hari esok.

Mengapa engkau tertekan, hai jiwaku, dan gelisah di dalam diriku? Berharaplah kepda Allah! Sebab aku akan bersyukur lagi kepada-Nya, penolongku dan Allahku! (Maz.42:6)

Mazmur ini dinyanyikan oleh Korah yang menggambarkan dirinya sebagai seekor rusa yang merindukan sungai yang berair. Jiwanya merindukan Allah. Jiwa yang haus kepada Allah yang hidup (ay.2-3).

Jika kita berlaku seperti Korah, kita akan segera keluar dari cengkeraman kekuatiran, kegelisahan, dan ketakutan akan hari esok setelah badai siklon tropis Seroja menerjang. Kita pun makin dikuatkan oleh Yesus yang telah menang atas maut. Ia menepis dan membuang ketakutan para murid-Nya, ketika Ia menampakkan diri-Nya kepada mereka. Jiwa mereka yang “hilang” kini telah ada kembali. Darah dalam diri mereka yang sebelumnya telah dingin rada beku, kini mulai menghangatkan tubuh dan menjalari sel-sel. Tubuh mendapatkan kembali orisinalitasnya dalam riak gerak langkah baru.

Sebagaimana kata Yesus kepada Tomas, “Karena engkau telah melihat Aku, maka engkau percaya. Berbahagialah mereka yang tidak melihat, namun percaya.” (Yoh.20:29). Kalimat yang sama kiranya ditujukan kepada kita yang tidak menyaksikan penderitaan Yesus secara nyata. Kita pun tidak menyaksikan kebangkitan Yesus yang memenangkan maut dan menjadi Tuhan atasnya. Jika maut pun telah dimenangkan-Nya, tidakkah Ia akan membawa kita kepada kegemilangan sesudah badai yang membencanakan ini?

Penutup

Kita masih menyaksikan kekerasan atas nama agama. Kekerasan verbal dan non verbal terus terjadi. Pasal penistaan agama hendak didakwakan kepada mereka yang menyebabkan ajaran agama tertentu ternoda, terhinakan dan ternistakan. Dampak ajaran dengan ujaran yang menista ajaran agama lain terjadi kekerasan non verbal. Dampak sosial terus berkembang dan berlanjut yang membenihkan iri dan kebencian mendalam. Kesemuanya itu bagai bom waktu yang menunggu saat untuk diledakkan. Pada saat itu akan terjadi kekacauan besar dan kekerasan makin menjadi-jadi.

Sang Khalik alam semesta terus mengingatkan kita dengan fenomena-fenomena alam, sebagaimana yang terjadi pada 3 – 6 April 2021. Kita mesti segera menyadari akan relasi intern penganut agama dan ekstern dengan umat beragama lainnya. Kerukunan dan toleransi, ditempatkan pada porsi yang tepat dalam hubungan sosial kemasyarakatan. Keyakinan dan keimanan; ajaran dan dogma kebenaran patut pula berada pada posisinya. Ideologi negara berdiri tegak untuk menjadi tiang pandang seluruh warga negara. Di sana persatuan dan kesatuan dibina untuk dilestarikan dalam kebhinekaan kita.

Yesus Kristus Tuhan, Tuhan yang bangkit dan menang untuk mengantar kebhinekaan yang memuliakan dan alam semesta yang memberi manfaat.

 

Koro’oto, 25 April 2021

Heronimus Bani

Suasana Mencekam pada Minggu Kematian dan Kebangkitan Yesus (1)

Pengantar

Tahun-tahun yang terlewati, masa raya sengsara Yesus, kematian-Nya, penguburan-Nya diperingati secara berbeda oleh keluarga besar Gereja Masehi Injili di Timor. Paskah dirayakan dengan pawai akbar yang kiranya hampir mencapai suatu titik budaya keagamaan di dalam masyarakat Kota Kupang dan sekitarnya, bahkan mungkin kelak akan digadang sebagai ikon wisata religi yang menarik wisatawan domestik dan mancanegara. Ini suatu perkembangan baru dalam memberi makna dan nilai pada praktik keagamaan kaum Nasrani di kota Kupang dari berbagai denominasi yang dimotori Pemuda GMIT.

Ketika pandemi covid-19 mendera, siapa yang melakukan pawai itu? Ada segelincir orang masih sempat melakukan napak tilas kesengsaraan Yesus dengan lakon drama di arena terbuka. Contohnya di Kapan, Timor Tengah Selatan. Lalu semua itu mungkin hanya akan menjadi kenangan dan cerita kebanggaan belaka pada mereka yang melakoninya. Entah makna dan nilai  yang dilakonkan itu meresap dalam darah, jiwa dan roh. Hanya mereka yang mengetahuinya sehingga mereka dapat memberikan kesaksian-kesaksian yang membangun keimanan. Hal yang sama terjadi pada para pemuda dari jemaat-jemaat GMIT Kota Kupang dan gereja denominasi yang turut meramaikan pawai Paskah pada tahun-tahun sebelum pandemi covid-19. Biaya besar dikeluarkan oleh mereka yang mengikuti kegiatan ini. Hasilnya kebanggaan pada solidaritas dan toleransi umat beragama di Kota Kupang, sehingga Kota Kupang dikenal sebagai Kota Toleransi umat beragama yang merembesi seluruh Nusa Tenggara Timur.

Lalu, ketika badai siklon tropis Seroja menyerang, saat itu ada waktu persiapan menuju Jumat Agung hingga kebangkitan Yesus. Siapa menyangka bahwa akan terjadi peristiwa yang sungguh mencekam seperti itu. Saya sempat menulis satu artikel pendek berjudul, Duga Kira-kira Bakal yang isinya tentang ramalan dan prakiraan. Salah satunya tentang prakiraan cuaca yang seringkali diabaikan orang. Maka, ketika terjadi cuaca sebagaimana sudah diprakirakan dan telah dipublikasi, orang lantas mengatakan, cuaca buruk dan tidak bersahabat. Saat itu, nuansa cemas hingga mencekam melanda karena tidak menyiapkan diri sebelumnya walau telah ada yang memberitahukan. Pemberitahuan itu dapat dipertanggungjawabkan karena ada sistem saintifik yang dimanfaatkan.

Bagaimana dengan situasi ketika Yesus mati (wafat) di salib dan nuansa suasana ketika jasad-Nya dikuburkan? Tidakkah hal-hal itu mencemaskan, menggemaskan dan mencekam?

Budaya Kekerasan dalam Pemerintahan Romawi?

“Pada abad pertama, Palestina dipenuhi dengan kekerasan. Ada kekerasan
sistematik,pemerintah kekaisaran Romawi, kekerasan teror Herodes Agung, bahkan terhadap kerabat dekatnya sendiri, kekerasan kaum Zelot yang mengangkat senjata untuk mengusir keluar bangsa Romawi, kekerasan bangsa Romawi yang menyalibkan orang-orang yang menentang atau mengancam kekuasaan Romawi. Palestina adalah daerah pendudukan dengan serangkaian raja dan gubernur yang korup dan jahat, yang memerintah dengan bantuan tentara asing dan berada di bawah pemerintahan seorang kaisar asing.”

Demikian catatan yang dibuat oleh Leo de Lefebure sebagaimana dikutip oleh Ibelala Gea dalam Jurnal Teologi Cultivation (Vol.3 No.1; Juli 2019). Ibelala Gea menjelaskan secara gamblang tentang kekerasan pada zaman kekaisaran Romawi dan wilayah keyahudian. Di sana kekerasan dalam wujud verbal dan fisik dipakai oleh penguasa untuk menghantui masyarakat. Dunia keagamaan Yahudi pun memanfaatkan hal yang sama dimana para pemuka agamanya tampil dalam balutan pakaian jabatan yang merepresentasi keulamaan mereka. Mereka memanfaatkan ayat-ayat kitab suci untuk mencerca umat sambil menjilat kepada penguasa yang lalim. Itulah sebabnya Yesus pun mengecam mereka secara keras.

Kecaman Yesus yang keras itu dicatat 8 kali oleh Matius dalam pasal 23:1-39; dan 6 kali oleh Lukas dalam Lukas 11:37-54.

Pernyataan sebagai kecaman keras ini sungguh suatu keberanian yang tidak terukur. Siapakah Yesus sehingga Ia berani mengecam para penguasa kesalehan dan keimanan, penjaga moral umat dan masyarakat. Mereka dihormati bahkan ditakuti. Kecaman-kecaman ini sungguh-sungguh sangat membekas pada mereka yang disasar. Sementara para pendengar di kalangan khalayak, hal itu menjadi kabar gembira oleh karena mereka menemukan seseorang yang peduli pada kepahitan hidup yang sedang terjadi.

Siapakah yang akan dengan segera berdiri paling depan menjadi pionir yang mensponsori penangkapan Yesus yang telah diterima sebagai Rabi (Guru)? Ia diikuti oleh belasan ribu orang setiap harinya. Massa yang mengikuti-Nya menjadi bayang-bayang kecemasan hingga ketakutan pada para penguasa dan penjaga moral, iman dan saleh.

Berkolusi dengan orang dalam. Cara yang paling jitu agar motif melenyapkan Yesus dan ajaran-Nya dapat terjadi. Jika Yesus lenyap, maka sekaligus ajaran-Nya akan sirna karena tidak mungkin lagi diteruskan oleh para pengikut-Nya yang rerata bukan kaum terpelajar. Mereka yang tidak terpelajar akan lari kocar-kacir, bersembunyi untuk menyelamatkan diri bila panutan mereka dilenyapkan.

Kolusi dimainkan ketika celah itu didapati. Koin perak yang menyilaukan dan membelalakkan mata telah dapat menutup mata hati seorang yang sangat paham organisasi.

Dua kali dalam catatan Yohanis bahwa Yudas Iskariot seorang bendahara yang sering mencuri uang yang disimpan dalam kas yang dipegangnya (Yoh.12:6). Yudas memegang kas (Yoh.13:29).

Dua catatan ini menjadi pengetahuan kita bersama bahwa roh dari kelimpahan harta (mormon) yang mewujud dalam uang (duit) telah merasuki Yudas Iskariot. Ia menemui imam-imam kepala. Pertemuan itu menghasilkan kesepakatan nilai jual pada Sang Rabi. Nilai jual yang diterimanya sebesar 30 keping perak. (Mat.26:15; Mrk 14:10-11; Luk.22:5).

Berkolusi dengan para penjaga moral, iman dan kesalehan mengantarkan pada permufakatan jahat. Motif awal mereka telah mendapatkan pintu masuk melalui orang dalam dan orang dekat. Sebagai orang dalam dan dekat, tidak butuh protokol yang ketat bila ingin bertemu. Yudas Iskariot menjadi jalan dan pintu menuju area pelaksanaan permufakatan jahat itu. Jadilah kekerasan dimulai dari Getsemani. Kekerasan verbal dan fisik dimainkan di sana. Tensinya makin naik ketika berada di rumah Kayafas, makin naik di depan Pilatus yang kemudian dilanjutkan oleh Herodes dan berakhir di hadapan Pilatus yang dihasut massa yang berdemonstrasi. Kebencian diindokrinkan kepada massa sehingga mereka segera lupa pada ajaran Sang Rabi. Mereka menyerukan penghukuman dengan metode paling sadis pada zaman itu. Penyaliban.

Penyaliban bukan suatu metode penghukuman yang baru. Penyaliban sudah lazim bagi masyarakat yang hidup dalam area kekerasan. Kaum terpinggirkan sangat takut pada metode penghukuman itu, tetapi kalangan tertentu sangat menyukainya, bahkan menghendaki hal itu terjadi agar menjadi tontontan yang menarik. Pada kaum terpinggirkan, penyaliban mengantarkan pada trauma bila sebelumnya mereka pernah melihatnya atau menyaksikannya.

Kita masih ingat catatan Matius tentang tradisi membebaskan seseorang setiap tahun pada pelaksanaan hari raya keagamaan Yahudi (Mat.27:15). Tradisi itu diingat oleh Pilatus sehingga dia bermaksud membebaskan Yesus setelah ia memerintahkan untuk dicambuk (disesah). Tetapi, niat baik Pilatus ditolak. Imam-imam kepala dan para tua Yahudi terus menghasut khalayak untuk menghukum Yesus dan membebaskan Barabas.

Dalam semua babak yang dilewati Yesus, Ia menjalaninya sendirian. Para murid-Nya bersembunyi, termasuk Simon Petrus yang terkenal “garang”. Mereka dicekam rasa takut yang mendalam sehingga tidak satu pun yang mendekat sekadar memperlihatkan diri pada Yesus. Keberanian yang kiranya dilewati dengan kegentaran dilakukan oleh Maria dan Yohanis ketika Yesus telah berada di palang salib (Yoh.19:26-27).

Kekerasan telah mengantar Yesus sampai menemui ajal-Nya secara sangat tidak terhormat. Kekerasan telah “menenggelamkan” semangat para murid. Mereka mengikuti seluruh alur kekerasan itu dengan “berdiri dari jauh” di antara kerumunan massa. Mereka bagai menggunakan massa sebagai tameng agar kedok kemuridan mereka tidak diketahui oleh kaki-tangan penguasa. Mereka berada dalam nuansa hati yang tercekam takut dan gentar, maka solusinya adalah diam. Maka, tidak heran tak ada catatan dari para penulis Injil yang menulis pernyataan para murid ketika Yesus berada di seluruh alur kesengsaraan itu hingga berada di palang salib. Kekerasan telah membudaya dalam tubuh pemerintahan dan merembesi kaum penjaga moral, iman dan kesalehan.

 

Koro’oto, 25 April 2021

Heronimus Bani

 

 

Babak Akhir Pembulian Yesus di Golgota

Pada suatu hari Jumat, ketika itu Pontius Pilatus menjadi Gubernur (wakil Pemerintah Kekaisaran Romawi) di Propinsi Yudea. Ketika Jumat itu tiba, kepada sang Gubernur kaum Yahudi memperhadapkan kepadanya seseorang yang oleh mereka telah diadili menurut hukum agama Yahudi. Pengadilan itu berlangsung secara adil menurut mereka, ketika mereka mendapatkan jawaban “pembelaan” dari Yesus.

“Engkau telah mengatakannya. Akan tetapi, Aku berkata kepadamu, mulai sekrang kamu akan melihat Anak Manusia duduk di sebelah kanan Yang Mahakuasa dan datang di atas awan-awan di langit.” (Mat.26:64)

Merunut waktu ke belakang, pernyataan Yesus sebagaimana dicatat Matius di atas, kiranya terjadi pada beberapa jam pada malam sebelumnya, lalu ketika pagi tiba mereka menghadapkannya kepada Pontius Pilatus. Pagi itulah hari Jumat. Pengetahuan kita tentang waktu saat malam itu ada dalam catatan Matius, Markus, Lukas dan Yohanis tentang kokok ayam. Pada saat ayam berkokok, Petrus ingat tentang perkataan Yesus, sebelum ayam berkokok, engkau telah menyangkal Aku tiga kali (Mat.26:75).

Keputusan Mahkamah Agama diambil secara cepat. Malam hari mereka membuka sidang pengadilan terhadap Yesus, pagi hingga siang mereka kembali berkumpul. Pada pertemuan kedua ini mereka mengambil keputusan untuk membunuh Yesus (Mat 27:2).

Cerita selanjutnya dapat kita baca sebagaimana yang ditulis oleh Matius, Markus, Lukas dan Yohanes. Mereka mencatat dalam versi mereka tentang bagaimana Yesus dihadapkan kepada Pontius Pilatus. Di hadapan sang Gubernur mereka mengajukan berbagai tuduhan yang mendiskreditkan Yesus. Mereka pun menyampaikan bahwa Yesus pantas dan layak dihukum mati.

Yohanes memberi informasi menarik tentang dialog Pilatus versus Yesus. Suatu percakapan yang tidak sempat ditulis oleh penulis Injil Matius, Markus dan Lukas. Pilatus menanyakan asal dan status Yesus di tempat asalnya. Yesus memberikan jawaban yang tidak dapat dipahami oleh Pilatus,

“Kerajaan-Ku bukan dari dunia ini; jika Kerajaan-Ku dari dunia ini, pasti hamba-hamba-Ku telah melawan, supaya Aku jangan diserahkan kepada orang Yahudi, akan tetapi Kerajaan-Ku bukan dari sini.”
Maka kata Pilatus kepada-Nya: “Jadi Engkau adalah raja?”
Jawab Yesus: “Engkau mengatakan, bahwa Aku adalah raja. Untuk itulah Aku lahir dan untuk itulah Aku datang ke dalam dunia ini, supaya Aku memberi kesaksian tentang kebenaran; setiap orang yang berasal dari kebenaran mendengarkan suara-Ku.”
Kata Pilatus kepada-Nya, “Apakah kebenaran itu?” (Yoh.18:36-38a)

Apakah seorang Gubernur sama sekali tidak paham tentang kebenaran?

Dalam kebingungan, Pilatus pergi menemui orang-orang Yahudi dan menyampaikan bahwa ia tidak menemukan kesalahan apa pun pada Yesus. Tetapi, desakan orang-orang Yahudi yang disponsori para pemimpin agama dan tokoh-tokoh masyarakat, Yesus akhirnya harus memanggul palang salib. Palang salib itu dipanggul keluar dari kota Yerusalem. Di luar kota, Yesus menerima hukuman mati itu bersama-sama dengan dua orang penjahat.

Yesus membiarkan Diri-Nya menjadi korban konspirasi antara Yudas Iskariot dengan para pemuka agama dan tokoh-tokoh masyarakat Yahudi. Mereka memperalat kekuasaan untuk menghukum Yesus. Ketika Pilatus sebagai pemegang kekuasaan kekaisaran Romawi memberikan keluasan untuk menghukum Yesus, kaum Yahudi merasa telah menang dalam konspirasi itu.

Babakan akhir dari seluruh konspirasi itu terjadi di Bukit Golgota. Siapakah yang menanggung dampak konspirasi itu?

  • Yesus menanggung konspirasi itu dengan memikul salib. Sebelum tiba di tempat penyaliban itu, Ia telah menerima berbagai hojatan dan hinaan, siksaan dan sesahan. Ia menerima semua itu tanpa memberikan perlawanan sedikit pun. Ia bahkan mendoakan mereka yang memperlakukan Diri-Nya sebagai seorang penjahat sehingga mensejajarkannya dengan dua orang yang pantas menerima hukuman mati itu. Yesus menanggung dampak konspirasi itu dengan kematian.
  • Yudas Iskariot. Ia menyerahkan kembali uang hasil penjualan Yesus. Ia menyesal dan membuat pernyataan bahwa ia telah berdosa (Mat.27:4). Ia akhirnya memutuskan untuk mengakhiri hidupnya dengan cara menggantung diri.
  • Para murid. Mereka melarikan diri (Mat 26:56), tidak berani mendekat ke dalam ruang sidang Mahkamah Agama. Perempuan-perempuan yang mengikut Yesus berdiri jauh-jauh. Mungkin saja para murid Yesus yang semuanya laki-laki berdiri di belakang para perempuan, seperti yang terbaca ketika Yesus berbicara dengan Maria ibu-Nya dan Yohanes (Yoh.19:25-27). Pada situasi itu, nyali para lelaki ciut lalu membiarkan para perempuan menjadi “umpan” kepongahan kaum Yahudi.
  • Bait Allah, tempat Maha Kudus tersibak. Jika tempat itu hanya boleh dikunjungi sekali setahun oleh orang terpilih dengan cara undian. Kini tempat maha kudus itu tidak lagi menjadi tempat khusus yang istimewa. Keistimewaan tempat itu telah tergadaikan agar semua orang dapat langsung menghadap Tuhan Allah sang Khalik melalui Yesus.

Babak akhir dari semua itu, kaum yang tidak mengenal Tuhan tergerak hati. Kepala pasukan Romawi yang memimpin penyaliban Yesus mengakui Yesus, sungguh Anak Allah. Bagaimana tidak? Ketika Yesus disalibkan, ada fenomena alam yang tidak biasa terjadi di sana. Panas terik, berubah menjadi mendung hingga gelap. Matahari bagai tidak sudi memberikan pancaran panas pada tubuh yang sedang tersiksa hingga mati. Matahari bagai malu melihat kedurjanaan dan kedurhakaan kaum Yahudi yang mengaku sebagai agamawan yang monoteis. Matahari menutup matanya untuk tidak melihat ketelanjuran para serdadu yang diindoktrin dengan konspirasi untuk membunuh Yesus dengan cara keji.

Satu babak akhir yang mencekam. Banyak orang menyesal atas ide yang mereka bangun dengan opini-opini yang mendiskreditkan kaum terpinggirkan di bawah kepemimpinan Rabi Yesus. Mereka berasal dari kalangan bawah. Opini dibangun oleh mereka yang berada di level menengah ke atas dengan status sosial dan ekonomi yang mapan. Mereka kalangan terdidik dan terhormat. Sementara pengikut Yesus, kaum lemah. Kalangan yang tinggal di kolong kemelaratan sambil menengadah dan menadahkan tangan kepada konglomerasi agama.

Hari ini, Jumat yang sesungguhnya biasa saja. Kaum Kristen melabelinya sebagai Jumat Agung. Jumat yang berbeda dari Jumat yang lainnya. Pada Jumat yang satu ini, Rabi Yesus membiarkan Diri-Nya disalibkan. Ia menyerahkan jiwa dan raga-Nya untuk dikorbankan. Tubuh-Nya hancur karena dicambuk dan dipakukan. Darah-Nya dicurahkan. Darah yang demikian itu sebagai “air” pembasuh dosa makhluk istimewa ciptaan Tuhan, manusia.

Adakah padamu refleksi pada hari ini?

 

 

Koro’oto, 2 April 2021
Heronimus Bani

Surga itu Idaman Insan Fana

Menuju surga (sorga) tempat idaman setiap insan fana yang beriman, ber-Tuhan. Beriman kepada Tuhan saja tidak cukup dengan mengatakan telah lahir dalam keluarga yang taat beragama. Bertaqwa kepada Tuhan saja tidak cukup dengan mengatakan telah memeluk atau berpindah dari agama A ke agama B oleh karena ajaran agama sebelumnya meragukan sehingga keimanan menjadi diragukan. Surga menjadi kabur, kasih kepada sesama kurang nyata atau bahkan tidak dapat menginternalisasikan ke dalam sel, darah, jiwa dan roh dogma agama. Dalam kesadaran-kesadaran seperti itu orang memeluk agama atau berpindah agama. Pada sisi lainnya, ada yang sama sekali tidak sudi beragama sehingga bila membicarakan Tuhan dengan segala hal di sekitarnya termasuk surga (sorga), hanya membuang-buang waktu saja. Padahal, para penganut agama yang fanatis akan begitu merindukan surga, bahkan jika perlu melakukan sesuatu agar segera tiba di surga.

Banyak dan beragam cerita orang baik lisan maupun tulisan tentang “kunjungan” mereka ke surga. Cobalah baca artikel-artikel berikut ini

https://www.liputan6.com/citizen6/read/3427857/4-orang-ini-terkenal-karena-mengaku-pernah-melihat-surga-dan-neraka

https://www.merdeka.com/jabar/kisah-nabi-idris-mengenai-kematian-dan-saat-pertama-kali-melihat-surga-dan-neraka-kln.html?page=all

Anda, para sahabat yang setia mengunjungi weblog ini dapat saja berselancar ria untuk menemukan artikel-artikel yang ditebar. Guglinglah. Pengetahuanmu akan bertambah sambil Anda harus bijak menyortir manakah yang patut diterima sebagai informasi bersifat pengetahuan yang valid.

Bagaimana surga itu dalam ajaran agama-agama? Agama di dunia sangat banyak dan beragam. Orang Indonesia menerima dan mengakui sedikitnya 6 agama. Semuanya mengajarkan bahwa suatu ketika orang akan tiba di suatu tempat di luar kehidupan diri dan komunitasnya. Tempapt itu amat sangat luar biasa sehingga tak dapat digambarkan dengan kata-kata manusia. Terbatas, tetapi orang rindu melukiskannya bila sudah sempat tiba di sana.

Setiap muslim percaya bahwa semua manusia dilahirkan suci. Surga tertinggi tingkatnya adalah Firdaus (فردوس)—Pardis(پردیس), di mana para nabi dan rasul , syuhada dan orang-orang saleh. Tempat itu menjadi idaman bagi setiap insan penganutnya. Bukankah hal ini sesuatu yang luar biasa bila berada di sana? Siapa yang tidak merindukan untuk hidup bersama para nabi dan rasul atau syuhada yang dikisahkan dalam kitab suci dan tradisi ajaran? (id.wikipedia.org).

Dalam agama Hindu, surga artinya pergi menuju cahaya. Walaupun pergi menuju cahaya, tetapi surga itu sendiri hanya suatu tempat yang bersifat kesenangan sementara. Kesementaraan itu terjadi karena jiwa harus mencapai moksha yakni bersatunya atman (jiwa) dengan Brahman yang kekal. Di sanalah keabadian sesungguhnya (https://www.malangtimes.com/)

Dalam agama Buddha ada ajaran berbeda. Cobalah untuk menengok di sini https://www.kompasiana.com/sudhana/55202820a333110844b65c03/perbandingan-surga-neraka-dalam-islam-buddha-bag-1?

Lantas apa kata penganut atheis? https://kumparan.com/frisa-pangestiko/saya-bertanya-atheis-menjawab/full

Berdebat dengan kaum atheis atau bahkan bidat dalam agama mana pun sangat mungkin untuk segera meninggalkan atau melepas pelukan pada agama. Logika sangat dimainkan sehingga semuanya terasa nyata di depan mata dan dapat dirasakan. Surga bagi kaum atheis ada atau tidak itu hanyalah ilusi kaum lemah dan bodoh yang menganut agama untuk menghibur diri. Mengapa? Karena ketidakadilan di dalam dunia. Ketidakadilan itu bahkan terbawa sampai di suatu lokasi yang sifatnya imajiner yakni surga vesus neraka. Di sana masih ada ketidakadilan, kata kaum atheis.

Jika demikian, mengapa orang mengidolakan tempat yang bernama surga itu? Bahkan untuk mencapai surga ada oknum fanatis agama rela mengorbankan diri untuk segera sampai ke sana. Mereka yang terpapar ajaran radikal agama mengantar jiwa ke surga itu. Mereka bagaikan sudah pernah berkunjung ke sana, lantas kembali hanya untuk mengakhiri jasad atau raganya agar jiwa dan rohnya tiba di sana lebih awal dari rencana semula.

Tidakkah kita menyadarinya? Jika sebagaimana kata kaum atheis bahwa surga versus neraka hanyalah lokasi imajiner, maka sia-sialah kepercayaan kita pada perkataan para nabi dan rasul. Padahal seluruh kaum penganut agama sungguh-sungguh meyakini akan adanya surga, bahkan Yesus, Nabi dan Imam yang sungguh-sungguh Manusia Istimewa pun mengatakannya.

Yesus menyebut suatu tempat dengan menggunakan istilah, Rumah Bapa-Ku, kata-Nya:

“Di rumah Bapa-Ku banyak tempaat tinggal, Jika tidak demikian, tentu Aku mengatakannya kepadamu. Sebab Aku pergi ke situ untuk menyediakan tempat bagimu.
Dan apabila Aku telah pergi ke situ dan telah menyediakan tempat bagimu, Aku akan datang kembali dan membawa kamu ke tempat-ku, supaya di tempat di mana Aku berada, kamu pun berada.
Dan ke mana Aku pergi, kamu tahu jalan ke situ.” (Yoh.14;2-4)

Jika Anda sungguh-sungguh percaya pada perkataan Yesus Sang Manusia Tulen nan Istimewa itu, bukankah pernyataan di atas harus diaminkan? Mengapa ragu atau malah memintakan suatu fakta? Ada kisah lain tentang orang-orang yang menghuni tempat itu. Kisah itu disaksikan oleh Yesus sendiri tentang Abraham, Lazarus yang miskin dan seorang kaya. Abraham sudah berada di suatu tempat dan hidup di sana. Lazarus yang miskin mati, lalu dibawa pergi ke sana oleh malaikat untuk hidup bersama Abraham. Sementara si kaya mati pula dan dibawa malaikat ke suatu tempat yang lain. Ia hidup, tetapi dalam derita berkepanjangan. Kisah ini tertulis dalam Lukas 16:19-31

Dikisahkan bahwa ada suatu jurang yang memisahkan dua tempat kehidupan abadi itu. Nuansa kehidupan abadi pada dua tempat itu berbeda. Satunya untuk mendapatkan setetes air saja dari ujung jari seseorang pun, sangat dan teramat sulit, apalagi ada jurang yang memisahkan sehingga tidak dapat menjangkau mereka yang hidup dalam kesengsaraan kekal itu. Lalu, lokasi yang satunya, di sana orang dapat hidup berdampingan dengan tokoh-tokoh besar di antaranya Abraham, Sahabat Allah, bapak segala orang percaya. Nah, kehidupan seperti itulah yang diharapkan terjadi. Lantas rumah yang dimaksudkan Yesus sebagaimana dicatat Yohanis (14:2-4) itu yakni surga.

Penganut Kristen menerima ajaran yang kiranya padat berisi bahwa untuk tiba di tempat dimana Yesus menyediakannya, lantas di mana Yesus berada, di sanalah pengikut-Nya berada, maka orang harus menyadari, meyakini dan melakukan apa yang Yesus ajarkan.

Kata Yesus kepadanya: “Akulah jalan dan kebenaran dan hidup. Tidak ada seorang pun yang datang kepada Bapa, kalau tidak melalui Aku. … .” (Yoh.14:6)

Pernyataan ini sangat sulit diterima kaum manusia. Bagaimana mungkin Yesus Sang Manusia Tulen yang lahir dari satu keluarga sederhana dapat menunjukkan jalan, kebenaran dan kehidupan? Tidak logis dan realistis. Kira-kira demikian kata kaum atheis. Tidak mungkin, seorang Manusia yang menerima segala hinaan, olokan, buli, hingga disiksa dan disalibkan, mati dan dikuburkan dapat menunjukkan jalan, kebenaran dan kehidupan. Jalan menuju cahaya itu harus jelas,bukan suatu mimpi seperti yang tertulis dalam Kejadian 28:10-22. Ketika Yakob bangun dari tidurnya ia berkata,

“Sesungguhnya Tuhan ada di tempat ini, dan aku tidak mengetahuinya! Alangkah dahsyatnya tempat ini. Ini tidak lain dari rumah Allah, ini pintu gerbang sorga.” (Kej.28:16-17)

Tidak rindukah Anda naik-turun tangga itu untuk sampai ke tempat terindah? Di tangga itu pintu gerbang sorga terbuka. Tetapi, apakah Anda harus mempercepat niat untuk tiba di sana dengan cara menghabisi diri raga realistis ini? Tidak, bukan?

Jika demikian, kaum Kristen harus yakini bahwa Yesus mengajarkan tentang Rumah Bapa itu, suatu tempat dimana kehidupan abadi berlangsung. Suasananya tergambarkan seperti Firdaus/Eden baru yang hanya dapat dinikmati bila berada di Jalan Lurusnya, Yesus, Manusia Tulen itu yang rela mati untuk menebus dosa umat manusia. Ia bangkit dari kematian-Nya sebagai kemenangan atas maut. Ia tanpa proklamasi yang menghebohkan dunia, yang membelalakkan mata, mengherankan publik. Ia cukup mengajak para murid-Nya untuk menyaksikan ketika Ia terangkat ke sorga dalam awan.

 

 

Koro’oto, 1 April 2021
Heronimus Bani

 

 

 

Di Makasar Nada itu Dimainkan Lagi

Hari Minggu (28/03/21) kabar menggemparkan beredar di jagad informasi. Sebentuk bom meledak. Isinya bom bunuh diri yang terjadi di depan pintu masuk Gereja Katedral Makasar. Presiden RI, Ir. H. Joko Widodo mengutuk tindakan brutal ini. Menteri Agama melakukan hal yang sama. Para rohaniawan Katolik dan Kristen menyerukan doa dan menghimbau umat untuk tetap tenang menyikapi peristiwa ini. Pegiat Kemanusiaan resah. Bom kembali memakan korban jiwa pada mereka yang terindoktrin dengan ideologi teorisme yang radikal. Tewas sia-sia, walau dallam ingatan mereka sendiri, mereka telah melakukan jihad di jalan Allah. Padahal, tidaklah demikian ajaran agama mana pun untuk menghilangkan nyawa sendiri dan sesama.

Yang bersangkutan merupakan merupakan bagian dari kelompok … yang terkait dengan kelompok yang pernah melaksanakan kegiatan operasi di Jolo Filipina…,” kata Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo, hari Minggu (28/03).

“Kita tindak lanjuti dengan melaksanakan pemeriksaan DNA yang bersangkutan untuk bisa kita pertanggung jawabkan secara ilmiah, namun demikian hari ini untuk inisial pelaku saya kira kita sudah tuntas dan kita sedang kembangkan untuk mencari kelompok yang lain,” kata Kapolri (bbc.com/indonesia/)

Pernyataan Kapolri hendak menegaskan bahwa ada jaringan internasional yang bergerak secara senyap di bawah tanah. Mereka tidak segan dan sungkan untuk membunuh diri sendiri dan menewaskan orang lain. Pemberitaan tentang peristiwa di Jolo pada Januari 2019, dimana kejadian meledakkan bom bunuh diri telah menewaskan 20 orang warga sipil. Bom bunuh diri ini dilakukan di salah satu gedung gereja di Jolo-Filipina.

“Kami mengecam keras ledakan yang terjadi di Jolo,” kata Harry Roque, juru bicara Presiden Rodrigo Duterte, seperti dilansir Channel News Asia pada Senin, 24 Agustus 2020.

Delapan tentara dan enam warga sipil tewas dalam serangan ini. 27 petugas keamanan dan 48 warga sipil terluka.

Reuters melansir belum ada pihak yang mengaku bertanggung jawab atas insiden ini. Ini merupakan serangan terbesar di sana sejak Januari 2019.

Saat itu, dua orang pelaku bom bunuh diri meledakkan dirinya di sebuah gereja di Jolo dan menewaskan lebih dari 20 orang serta melukai lebih dari 100 orang

Mari kita renungkan sejenak apa kata Alkitab tentang hal-hal seperti ini?

Bunuh Diri. Itulah kata kunci dari tewasnya orang yang melakukan tindakan bom bunuh diri yang menyebabkan dirinya tewas, menciderai dan menewaskan orang lain.

Bunuh diri tidak dibenarkan dalam ajaran agama manapun. Kaum Kristen  melalui Alkitab di sana tercatat banyak peristiwa kematian yang terjadi di antaranya dengan bunuh diri. Caranya dengan menggantung diri atau menikam diri dengan pedang hingga tewas. Lihatlah contoh berikut ini:

Lalu berkatalah Saul kepada pembawa senjatanya, “Hunuslah pedangmu dan tikamlah aku, supaya jangan datang orang-orang yang tidak bersunat ini menikam aku dan memperlakukan aku sebagai permainan.”
Tetapi pembawa senjatanya tidak mau, karena ia sangat ssegan. Kemudian Saul mengambil pedang itu dan menjatuhkan dirinya ke atasnya.
Ketika pembawa senjatanya melihat, bahwa Saul telah mati, ia pun menjatuhkan dirinya ke atas pedangnya, lalu mati bersama-sama dengan Saul (1 Sam. 31:4-5)

Tewasnya raja Saul di medan tempur bukan atas serangan musuhnya. Ia malu bila musuh berhasil menangkap dirinya dalam keadaan hidup, lalu akan dijadikan tawanan dan tertawaan. Ia memilih mengakhiri hidupnya sendiri yang diikuti oleh pengawalnya. Suatu tindakan yang dalam budaya Jepang akan dihormati dan dihargai sebagai pahlawan. Daripada dipermalukan, sebaiknya mati dengan “cara terhormat” harakiri atau seppuku.

Saul melakukannya setelah tidak mendapatkan jawaban pasti dari pengawalnya. Keseganan dan rasa hormat pada sang raja yang dikawalnya itu menyebabkan ia tidak berani melakukan tindakan tidak terpuji itu. Tetapi, akhirnya ia melakukannya pada dirinya sendiri setelah menyaksikan di depan matanya bagaiman sang raja mengakhiri hidupnya.

Hal kisah lain yang menyebabkan seseorang mati dengan cara membunuh dirinya terjadi pada seorang penasihat di masa kepemimpinan raja Daud. Saat terjadi huru-hara di kalangan istana dalam keluarga raja Daud, Ahitofel memberikan nasihat yang tidak dihiraukan. Ia kemudian mati di rumahnya sendiri dengan cara membunuh dirinya.

Ketika dilihat Ahitofel, bahwa nasihatnya tidak dipedulikan, dipasangnyalah pelana kudanya, lalu berangkatlah ia ke rumahnya, ke kotanya, ia mengatur urusan rumah tangganya, kemudian menggantung diri. Demikianlah ia mati, lalu ia dikuburkan dalam kuburan ayahnya (2 Sam. 17:23)

Apakah tindakan bunuh diri atas alasan tertentu atau bahkan mengatasnamakan “jihad di jalan Allah” sebagai sesuatu yang mulia? Tidak! Tidak demikian adanya. Tindakan mengakhiri hidup yang merupakan anugerah Tuhan bukanlah tindakan terpuji. Hidup itu pemberian Tuhan pada makhluk istimewa yang diciptakan-Nya sendiri dengan tangan-Nya. Bagaimana mungkin orang mengakhiri hidupnya dan orang lain atas nama “jihad di jalan Allah”  lantas itu merupakan tindakan terpuji dan mulia?

Yudas Iskariot, salah seorang murid Yesus akhirnya tewas setelah menggantung dirinya. Ia mungkin saja sudah malu, merasa sangat berdosa. Mungkin dia mengira bahwa setelah menjual Yesus, gurunya itu, orang-orang hanya memperlakukan-Nya sebagai permainan lalu dilepaskan. Ternyata ia keliru. Yesus disengsarakan dengan begitu banyak ragam kehinaan hingga yang terhina yakni disalibkan. Yudas memilih untuk menggantung dirinya.

Maka ia pun melemparkan uang perak itu ke dalam Bait Suci, lalu pergi dari situ dan menggantung diri (Mat.27:5)

Tidak dikisahkan secara detil suasana kebatinan keluarga Yudas Iskariot sesudah kematiannya. Satu hal yang dapat kita pastikan, ia tewas sia-sia. Kepengikutannya kepada Yesus sebagai murid, sia-sia. Ia “tidak lulus” dalam “ujian akhir” yang diikuti para murid. Para murid lainnya lari dalam “ujian akhir” itu. Petrus mengikuti dari belakang dan mendapatkan “ujian akhir tambahan” yang menyudurkan dirinya. Ia tidak lulus di sana, tetapi segera berbalik dan menyesal. Murid-murid yang lain berdiri di kejauhan saja. Perempuan-perempuan sajalah yang dengan keberanian yang dipaksakan mendekat pada Yesus ketika Ia berada di jalan kesengsaraan menuju bukit Golgota.

Satu nada intolerasi yang disasarkan pada kaum pengikut Yesus Kristus telah dimainkan. Nada itu sungguh sangat minor sehingga hanya orang tertentu saja yang mampu memainkannya. Penikmat nada itu trenyuh dalam keperihan dan kepedihan hati. Menyayat kalbu, menghancurkan rasa dan raga. Yesus sebagai Manusia Utuh pernah mengalami sengsara melebihi kesengsaraan yang dimainkan dalam nada dan irama kehancuran dan kematian rasa kemanusiaan. Di sini, kebhinekaan diancam. Kemanusiaan sedang ditindas oleh mereka yang merindukan keberingasan dipentaskan di altar kudus ala mereka.

Umat Kristen terus berada di jalan kesengsaraan sebagai “ujian” yang tidak dapat dihindarkan. Tidak ada dalam kamusnya umat Kristen bahwa, mengikut Yesus itu suatu hal yang mudah. Memikul salib yang berat merupakan tugas kita. Satu di antara salib itu nyata di depan mata, bom bunuh diri menyasar tempat ibadah dan umat yang sedang beribadah.

Mari terus berdoa dan berjaga-jaga. Hiduplah selalu dalam Tuhan yang mengasihi kita. Ia setia, maka sepatutnyalah kita setia pada-Nya.

Mari kita doakan mereka yang melakukan tindakan brutal membunuh diri dan orang lain. Kiranya Tuhan mengubahkan indoktrin yang telah tertabur di dalam ide dan darah mereka yang terpapar.

 

Koro’oto, 29 Maret 2021.
Heronimus Bani

Membela Diri di Tengah Kegentingan dan Hoax

Membela Diri di Tengah Kegentingan dan Hoax

Minggu (21/03/21), kebaktian (misa) berlangsung sebagaimana biasanya. Umat/Jemaat (GMIT) membaca Firman Tuhan dari Markus 14:53-65. Pokok khotbah tentang Integritas Diri di Tengah Hoax. Hoax sudah bukan kata asing lagi di masa ini. Sebelumnya orang tidak mengenal kata ini, orang mengenal dan mengetahui kabar bohong, kebohongan, dusta, tipu-daya. Kata hoax memperkaya khazanah perbendaharaan kata untuk sesuatu yang tidak disukai, tetapi malah dijadikan alat atau jembatan penyeberangan yang menguntungkan penggunanya. Integritas, satu keseluruhan yang utuh  utuh yang memancarkan kewibawaan (KBBI:437).

Menghubungkan pokok khotbah ini dengan Firman Tuhan yang dibacakan, terlihat pada saat para saksi mengajukan kesaksian mereka di hadapan Mahkamah Agama Yahudi. Mahkamah Agama itu beranggotakan; Imam Besar, para Imam Kepala, para Guru Agama, dan Tua-tua Adat Yahudi. Mereka membuka suatu persidangan untuk perkara yang diajukan kepada mereka dengan terdakwa Yesus. Yesus didakwa dengan bermacam dakwaan di depan persidangan Mahkamah Agama ini. Seluruh dakwaan itu bersifat pembenaran pada kebohongan. Hal ini menimbulkan perselihan di antara mereka yang memberikan kesaksian-kesaksian itu. Jadi, mereka yang mendakwa, mereka sendiri yang berdebat atas dakwaan yang diajukan. Sementara terdakwanya tidak sedang dalam upaya membela diri.

Apakah dunia peradilan zaman ini mirip, sama atau berbeda dalam kasus-kasus yang melibatkan kaum agama?

Dunia peradilan di Indonesia mengalami suatu perkembangan yang terasa berbeda, khususnya Hukum Acara Pidana. Para terdakwa didakwa dengan beragam pasal ayat, baik tunggal maupun berlapis. Ancaman hukuman pun beragam berdasarkan kualitas dan tensi tindak pidana yang disangkakan dan didakwakan. Hukum tidak mengenal status sosial seseorang di tengah-tengah masyarakat. Semua orang sama di mata hukum. Oleh karena itu, sebelum seseorang didakwa, mereka harus dinyatakan sebagai belum bersalah, sehingga baru ditersangkakan. Bila sudah ada bukti-bukti yang menguatkan ketersangkaan, barulah diajukan sebagai terdakwa di depan suatu acara peradilan.

Proses seperti ini sudah berlangsung lama sejak Indonesia mengenal hukum acara pidana, bahkan negara ini mengacu pada Kitab Hukum Acara Pidana peninggalan Belanda. KHUAP telah mengalami revisi dan diundangkan untuk diberlakukan. Para aparat penegak hukum seperti kepolisian, kejaksaan dan hakim di pengadilan serta para penasihat hukum mengacu padanya serta berbagai Undang-Undang dan aturan-aturan di bawah Undang-Undang. Hal mengajukan seseorang sebagai terdakwa di pengadilan bukan sesuatu yang serta-merta (ujug-ujug). Proses yang panjang, membutuhkan waktu, tenaga, alat bukti yang cukup, saksi, informasi dan data yang memungkinkan ketersangkaan berubah menjadi terdakwa, yang kiranya pada akhirnya menjadi terpidana.

Lihatlah berbagai kasus yang terjadi, entah itu secara fakta hukum atau atas tekanan massa.  Di sana ada yang harus dipidana dengan pemenjaraan yang di Indonesia disebut pemasyarakatan. Jika demikian, bukankah pemasyarakatan lebih bermartabat daripada pemidanaan/pemenjaraan? Dengan pemasyarakatan yang dilakukan di dalam ruang penjara, pemerintah berharap ada efek jera pada para pelaku tindak pidana. Lantas, apakah kaum agamawan pun mendapatkan hal yang sama?

Kaum agamawan tertentu Indonesia sangat sering disebut sebagai “korban” kriminalisasi. Entah bagaimana seorang agamawan diasumsikan sebagai sedang dikriminalisasi bila ia nyata-nyata menghina dan menghojat? Agamawan yang demikian merasa paling benar dan bersih. Selalu ada padanya tampilan bak malaikat pembawa kesejukan pada umat yang mengikuti, padahal ia menebar kebencian. Sementara orang lain yang dihina dan dihojat tidak dianggap sebagai korban, tetapi justru dianggap sebagai kaum kafir atau bidat. Agamawan tertentu yang menghina dan menghojat dijerat pasal-pasal pidana, tetapi mereka tidak serta merta menerima untuk tiba di ruang sidang pengadilan. Berbelit-belit ke sana ke mari untuk menemukan trik pembenaran agar dapat terhindar dari jerat hukum. Pendekatan terbaik agamawan seperti itu adalah memaksa aparat penegak hukum dengan demonstrasi yang bersifat “ancaman”. Bila pengadilan tetap tak bergeming, dicarilah pembenaran dengan membohongi masyarakat di ruang publik.

Apakah para hakim di pengadilan akan terpengaruh akibat “pemaksaan kehendak” di jalur demonstrasi?

Dunia pelayanan Yesus berbeda. Yesus, ketika dihadapkan ke ruang sidang Pengadilan Agama, Ia mengatupkan mulut-Nya. Ia tidak mencari pembenaran. Ia dicaci dan dihina. Ia dihojat dengan kesaksian-kesaksian palsu. Ia tetap diam.

Pada simpul waktu persidangan berlangsung ada dialog antara Imam Besar, Yesus, dan seorang penjaga (Yoh. 18:19-23)

Maka mulailah Imam Besar menanyai Yesus tentang murid-murid-Nya dan ajaran-Nya.
Jawab Yesus kepadanya: “Aku berbicara terus terang kepada dunia: Aku selalu mengajar di rumah-rumah ibadah dan di Bait Allah, tempat semua orang Yahudi berkumpul; Aku tidak pernah berbicara sembunyi-sembunyi.
Mengapakah engkau menanyai Aku? Tanyailah mereka, yang telah mendengar apa yang Kukatakan kepada mereka; sungguh, mereka tahu apa yang telah Kukatakan.”
Ketika Ia mengatakan hal itu, seorang penjaga yang berdiri di situ, menampar muka-Nya sambil berkata, “Begitukah jawab-Mu kepada Imam Besar?”
Jawab Yesus kepadanya, “Jikalau kata-Ku itu salah, tunjukkanlah salahnya, tetapi jikalau kata-Ku itu benar, mengapakah engkau menampar Aku?

Yesus telah berada di tengah-tengah satu suasana ribet yang mendebarkan. Para pecundang dan pengecut duduk manis sambil menggertakkan gigi dan mengepalkan tinju. Mereka tidak mampu untuk melakukan tindakan kekerasan pada-Nya pada saat itu berhubung hal itu akan menimbulkan keributan yang lebih besar. Mereka akan disalahkan oleh penguasa. Tuduhan pada mereka sebagai mengganggu keamanan dan ketertiban ada dalam pengetahuan mereka. Maka, langkah bijak diambil. Mereka menyerahkan Yesus kepada penguasa. Jika terjadi keributan, mereka dapat mencuci tangan.