Pergeseran Pelayan dalam Jemaat Koro’oto

Para pelaku pelayanan di Koro’oto mengaku tidak mengetahui secara persis kapan dimulainya program ini. Mungkin sejak tahun 1980-an program ini dilakukan walau tidak seberapa intensitasnya. Namun sejak tahun 2002 program pergeseran pelayan (penatua) untuk melakukan ibadah-ibadah di rayon-rayon telah terjalin secara tetap setiap bulannya.

Jadwal pergeseran pelayan/penatua diatur oleh Majelis Jemaat Harian setelah satu persidangan yang membahas program. Pergeseran atau sering pula menggunakan istilah pertukaran pelayan/penatua, dijadwalkan selama setahun berlangsung setiap bulannya.

Dalam kurun waktu antara 2014 sampai sekarang, pertukaran/pergeseran pelayan/penatua berlangsung setiap akhir bulan.

 

Penulis: Pnt. Heronimus Bani

PAR dan Superbook

Oekabiti, tefneno-koroto.org, Senin (27/08/19) bertempat di gedung gereja Oekauna’ Klasis Amarasi Timur, telah dilangsungkan suatu kegiatan memperkenalkan pendekatan pembelajaran kreatif menyenangkan dari satu NGO keagamaan, Superbook.

 

Kegiatan ini dilakukan sebagai bentuk tindak lanjut dari Nota Kesepahaman yang dilakukan oleh Majelis Klasis Amarasi Timur dengan Superbook.

Menurut situs resmi Superbook, dinyatakan bahwa Superbook adalah merupakan kurikulum berbasis visual media persembahan bagi anak-anak di gereja di seluruh Indonesia. Kurikulum ini terdiri dari 45 minggu bahan pelajaran sekolah minggu setiap tahunnya, Permainan interaktif dan topik-topik diskusi yang mengaktifkan anak-anak, dan Catatan Gizmo yang menghubungkan orang tua dengan apa yang dipelajari anak.

Itulah alasan manfaatnya sehingga Majelis Klasis Amarasi Timur melakukan MoU atau Nota Kesepahaman dengannya sehingga telah direalisasi sekalipun baru pada tahap perkenalan.

Menurut seorang peserta yang meringkas materi yang disajikan, ada latar alasan mengapa Superbook menjadi penting. Alasannya zaman sekarang ada begitu banyak pengaruh buruk dari produk dan isian teknologi dan aplikasi media sosial di sekitar kehidupan anak. Hal ini membuat mereka semakin jauh dari Tuhan. Sementara anak-anak itu sendiri adalah masa depan dari gereja.

Superbook ada untuk membuat anak-anak lebih tertarik dan mengajak mereka semakin dekat pada Tuhan dan secara khusus supaya mereka giat dalam Sekolah Minggu.

Modul berbentuk buku pegangan dan juga film animasi sekitar kehidupan anak yang ditarik ke dalam cerita Alkitab (ada tokoh/karakter anak masa sekarang yg ditarik masuk (dengan mesin waktu??) ke dalam cerita Alkitab pada jaman itu.

Materi yg disampaikan dalam pelatihan kemarin:
Guru2 Sekolah Minggu harus mengajak sebanyak mungkin anak2 ke gereja.

Kelas dibagi menjadi 2 kategori umur:
1). Umur 3-10 tahun
2). Umur 11-remaja/yg belum sidi

Tahap-tahap dalam pembelajaran:

  • Pengantar pujian masuk dalam saat teduh
  • Pemutaran  film, sambil pengajar memberikan penjelasan pada anak-anak sesuai film/materi yg ada
  • Refleksi-inti kehidupan dalam keseharian anak-anak.
  • Games, permainan yang disampaikan atau permainan lain sesuai kreatifitas guru
  • Doa tutup

Kegiatan ini diakhiri dengan mengingatkan bahwa akan ada laporan bulanan serta testimosi guru, anak dan orang tua terhadap perkembangan anak.

 

Laporan: Pdt. Papi Zina dan Merdana Ora

Editor: Admin

Instant Sajakah Pilihan Gaya Hidupmu Masa Kini?

Kebaktian pada Minggu (25/08/19) di Jemaat Pniel Tefneno’ Koro’oto dipimpin oleh Pdt. Yulita Y. Zina-Lero, S.Th. Pembacaan diambil dari Yermia 18:1-12 tentang pelajaran dari tukang periuk.

Ilustrasi yang digunakan oleh sang Pengkhotbah hari ini dimulai dengan tindakan manusia zaman ini yang serba instan.

Pdt. Yulita Y. Zina-Lero
  • belajar secara instan zaman ini melalui mesin pencari; gugel. Zaman ini para pelajar kurang nyaman duduk di perpustakaan membaca buku. Zaman ini pelajar-pelajar tidak membuka buku-buku pelajaran, tidak membaca literatur. Cari yang gampang, atau istilah gaulnya, HG, harap gampang.
  • makanan, orang mau yang instan, yang cepat saji. Salah satu di antaranya mie: mie rebus, mie goreng, dan lain-lainnya.
  • menemukan pacarpun orang maunya instan. Tengok satu acara di televisi, take me outAcara itu menggambarkan betapa manusia zaman ini tidak mau melihat proses untuk menemukan jodoh, tetapi justru dengan cara yang teramat instan, ada tindakan memamerkan kebolehan diri, harta kepunyaan dan lain-lain yang semuanya menggambarkan kenyamanan dan kenikmatan.

Proses, sangat kurang disukai manusia ini. Orang lebih suka langsung pada hasilnya. Orang kurang kerja keras untuk mengetahui proses sesuatu untuk menjadi sesuatu yang lebih bermanfaat.

Pelajaran hari ini tentang tukang periuk. Tuhan memberikan pelajaran penting kepada Yermia, bahwa jika tukang periuk dapat membentuk periuk dengan proses.

  • Persamaan, Tukang Periuk dan Tuhan Allah, sama-sama menjadi pembentuk sesuatu. Sesuatu itu adalah satu jenis benda. Tapi, sayangnya, ada perbedaan.
  • Perbedaan, tukang periuk membentuk periuk yang dipakai sementara. Sedangkan Tuhan Allah membentuk manusia untuk tujuan kekekalan. Tukang periuk membentuk dan membakarnya lalu dipakai. Suatu ketika akan pecah dan habislah sudah. Bedanya, Tuhan membentuk kita manusia untuk bermafaat sepanjang masa proses untuk “menjadi”.

Allah mendesain manusia dalam rancangan-Nya untuk hari ini dan masa depannya. Ia menaruh pada manusia apa yang terbaik pada masa yang akan datang. Ia terus memberikan kepada kita semangat dan kekuatan untuk terus membaharui hidup kita.

Sebagai gereja, biarlah kita terus berbenah untuk pembaharuan. Biarkan Tuhan berkarya di dalam gereja agar ada pembaharuan yang terus berproses.

Jika hidup kita di luar Tuhan, di sana kita akan mengalami kehancuran. Bukankah tangan Tuhan seperti tangan tukang periuk yang dapat membentuk bejana periuk yang lebih baik? Maka, baiklah hidup kita mesti di dalam tangan Tuhan. Izinkan Dia berproses bersama-sama dengan kita. Kita jangan sekali-kali mengharapkan hasil tanpa proses.

Marilah kembali dan belajarlah dari tukang periuk yang membentuk bejana/periuk; Ingatlah bahwa Tuhan lebih dari tukang periuk dalam membentuk manusia ciptaan-Nya yang sempurna itu.

Kebaktian utama pada Minggu ini telah dihadiri oleh jemaat sebanyak  322 orang yang terdiri dari laki-laki sebanyak 108 orang dan perempuan sebanyak 214 orang. Dengan demikian, mereka yang hadir hari ini baik anak-anak, remaja, pemuda hingga para orang tua (dewasa), kiranya membawa benih Firman Tuhan yang menghidupkan itu.

 

Penulis/Editor: Pnt. Heronimus Bani

Mreku ‘Sene, Mait Siit ma Si’i, Mibsoo’ nai meu Uisneno

Mreku ‘Sene, Mait Siit ma Si’i, Mibsoo’ nai meu Uisneno

Keluaran (Anpoin na’ko pah Masir) 15:1-21

 

Haan unu-eno’-‘to’i ma mapua’ (pengantar)

 

Neno ia hit tataamb ok atbi kruei no nuan ii nbi fuun Nima’. Anbi GMIT hit tahiin tak, fuun Nima’ naan, anjair tabu ma oras he arkit tamnau atoran harat haran pah ma nekaf, tamnau uab ma a’an re’ Uisneno nnona ma nfee sin neu kit pukan ma nonot GMIT kit arkit. Hit tabua ma tabees teu Uisneno, ttae In nonin re’ anmatoom nok harat haran pah ma nekaf, uab ma a’an. Krei akoont ii, hi arki mneen reta’ nak, Uisneno nbatis mansian ii sin uab. Uab mese’, hanaf mese’, njair uab amfaun ma hanaf amfaun. Rarit sin nsisa’en na’kon pah Sinear natuin rasi naan. Sin pukan es ate nmu’in kuuk sin uab, onaim pukan es ka nahiin fa pukan es in uab.

 

Neno ia, hit tsoi’ ma trees Suur Akniun’ ii in afan, re’ nruun ma ntui, nareta’ ma natoon kit nak, nai’ Musa nait siit ma si’i, nsii ma nabsoo’ he ntuna’ ma na’ratan Uisneno. Nai’ Musa ka nmees’ fa, mes in nok too ma pah Isra’el nomees’-mese’. In fetof bi Miriam nait a‘reku’ huum es, re’ anteek ee nak, rebana. In nreuk, nsii ma nabsoo’ nok bifee ngguin amsa’.

 

On naan ate, GMIT anfee uab unu-haan unu neu reta’ neno ia mnak, “Mreku ‘Sene, Mait Siit Ma Si’i, Ma Mibsoo’ Nai Meu Uisneno.”

Nahuun na’ko au ukonob reta’ noka’ ia, maut he hit tkius siit ma bso’ot.

 

Noni’ na’ko resat (pelajaran dari bacaan/teks; tela’ah teks)

 

Aok-bian manekat anbi Yesus Kristus. Karu hit troim he tatoit ma tataan, neu saa’ am es nai’ Musa nait siit ma nsii nok too Isra’el? Si nsiin nrarin on naan ate, bi Miriam nok bifee ngguin naitin a’reuk rebana, anrekun, nsiin ma nabso’on amsa’. Neu saa’?

 

Attae tarek-reko surat Anpoin na’kon pah Masir ‘bata’ 14. Rasi naan anjari ‘sukif ma asfanu’ arekot es. Sin na’suki’ siit ma bso’ot he npures ma nanaib Uisneno, natuin In mepu ma re’ot re’ njari nbi sin humak ma sin matak. Mepu naan naruru’ ma nakrira’ In kuasan. Fir’aun nok in soraurs ein ka nabe’in fa he nhaken nbin Uisneno In human ma In matan. Uisneno nsapar nataam sin neun oe tais’ ee nanan, oe tasi’ naan anmemun naneuk sin. Rasi naan anjari nbi too Isra’el sin humak ma sin matak.

 

Iim arkit attae rasi ‘sukif re’ nai’ Musa na’uab ma n’aa’ sin anbi siit naan.In nareta’ saa’?

  1. Era’ mese’ ntea era’ faun (15:1-8)
  • Nai’ Musa nak, arekot karu au ‘ait siit ma si’i he ‘sii ‘pures ma ‘bo’is Uisneno. In n’etu ma natoon neu too Isra’el re’ in nmanu’naak sin naan. In na’naak, in nait siit ma nsii nahuun.
  • Nai’ Musa nareta’ nak, Uisneno naan anjair ma’tanif es ma siit pures-bo’is es. In njair rais fetin neu na. In njair Uisneno re’ in amahoint ii msa’ na’ruri’ ma na’bees neu Na. Es naan ate, nai’ Musa msa’ nmoe’ natuin ma ntao neek amneot ma amnonot he natuin Uisneno.
  • Nai’ Musa nareta’ nak, Uisneno naan meo pae’ jes anbi makenat. In kanan re’ mateka’ ma’boto’ es re’ Usif. Usif Fir’aun in akreet ein, Uisneno nait inporin sin. Uisneno narema’ Fir’aun in meo pae’ ne neun tasi Tiberau. Tais ainaf anmemun naneuk sin. Sin nmofun ntaman neun oe tasi’ nahuum on re’ tamofut fatu neu nifu. Uisneno In a’niman a’ne’u mapina’ ma makraha’, natuin anmui’ kuasa. Es naan ate, ‘nimaf naan bisa ntee’ ma ntuut nakrati’ musu. Nai’ Musa nareta nkoon nak, Uisneno In nekan arekot re’ namneo ma namnoon re’ naan, nait ma npekes nakrati’ seka-kau goah re’ nait in a’niman ma npaas in a’basan he nraban Uisneno. Uisneno bisa npiin ma nakraah nbi In to’os. In bisa nout nakrati’ sin nahuum on re’ atoni’ notu ‘puat. Karu Uisneno nheer ma napoin In a’snasan, naan nahuum on re’ ain nautus re’ bisa nfuu okin ma nahake’ naneo oe ‘saif, n’eek na’etib oe naan ma ka nsai fa on re’ nbi nifu ma tais ana’, ma naritab noe sako nbi tais je tnanan.
  1. Era’ 9

Nai’ Musa na’uab haan fare’. In na’uab anpaek muusn ein sin uab. Muusn ein na’uab ein nak, In he nriu’, napein sin, nbakat naan sin a’muik ein, rarit anboo’ ma nbait sin. Muusn ein nmu’in tenab nak, sin maneunk ein ma ma’taink ein ro he ntea bare, es re’ he nareu’ ma ntuut nakrati’, ai’ nroor niis atoin’ Ibranis sin. Sin he naitin suni’ ma nous suni’ he nroron atoni’.

  1. Era’ 10-19

Era’ re’ ein ia, natoon Uisneno In ma’tanin. Uisneno npaek ain nautus. Uisneno nneis nain are’ kanan usif ma pah ii tuan. Uisneno naan natiip, na’ait, natuuk ma napoo’. In na’kii’ naher-heer npaek In manekan. In nneek niis In na re’ In nsoi nafetin naan sin.

Uuf ma pah bian namtaun ma nasmanan. Filistin, Edom, Kana’an.

  1. Era’ 19-21

Era’ re’ ein ia, natoon nak, mafefa’ kninu’ bi Miriam nait ‘reku huum es, re’ anteek ee nak, rebana. In nhaek maat, rarit bifee ngguin natuin ee. Sin naitin siit, nrekun ma nabso’on.

 

Noni’ neu kit (Pelajaran untuk kita)

 

  1. Nai’ Musa ma bi Miriam naan, a’nakat anbi pukan ma too Isra’el oras naan. Sin nua sin nhaken maat he nfeen a’tope’. ‘Tope’ huma’ mee? ‘Tope’ re’ sin nmoe’ je gui es re’: naitin siit ma si’i, sin nsiin he npures ma nbo’is Uisneno. Sin ntuuna’ ma na’ratan, naikas ma nanaib Uisneno. Rarit uuf-uuf re’ sin nmanu’naak sin, nmo’en natuin nai’ Musa ma bi Miriam.

Rasi ia nanoni’ kit nak, karu mhaek maat mbi too srani’ ai’ pukan akninu’, ro he mfee ‘tope’ mbi uab ma a’an; mfee ‘tope’ mbi mo’et ma taos; ma mfee ‘tope’ mbi mneikin.

Karu mu’naak, mutenab mufan-fain’ mak, he mu’uab amfee penit saa’ es, maut he kais atoni’ n’oet (n’oat) ko. Ai’ karu n’oet (n’oat) ko te, maut he nfee ko raan a’po’i. Ma tuaf re’ nroim he n’oet (n’oat) penit na’ko a’nakat, maut he in nfee raan a’po’i te reko nneis na’ko a’nakat.

Karu mu’naak, mutenab mufan-fain’ mak, he mait mepu-re’ot es, muresi’ ma mutaib ee rek-reko, maut he kais atoni’ nakre’et ma nfare’ ko. Ai’ karu nakre’et ma nfare’ ko te, maut he mfee ne mepu he in nhaek maat njair a’haba’ re’ naruru’ ma nakrira’ raan a’po’i.

  1. Too Isra’el ai’ atoin’ Ibaranis sin, too piri’-too beti’ na’ko Uisneno. Uisneno nait sin njarin In aan neek ein na. Mes sin on re’ bijae moko re’ neon ee ntook goah. Karu he tteib in a’nakan, apii reko ma aheer reko te na’ nabei’ je. Too Isra’el naan, neot es-neot es sin bisa nnenan ma natniin nai’ Musa. Mes neot es-neot es sin nasurin nok nai’ Musa. Maski sin nitan kuuk neik sin matak fuak ein anmatoom nok mo’et ma taos arekot na’ko Uisneno, mes sin bisa naikoit rasi naan, ma natuin sin roimk ein kuuk.

Nai’ Musa nfee ‘tope’ nbi siit ma si’i; bi Miriam nfee ‘tope’ nbi ‘reuk rebana ma bso’ot. Sin nmoe’ natuin ein on re’ naan.

Karu on naan ate, pukan akninu’ kit arkit. Uisneno nsoi nafetin anrair kit. In nsaok ho sanat ma penu sin, In nnoes hi rahi oematan re’ n’oemetab ma na’koto’ In manekan.

Onaim, arekot karu hit tsii he tbo’is In manekan, tabsoo’ he taprira’ ma tsiir In Tuan et sonaf tetus abar-barat.

Au ‘pirsai, In es re’ antao harat haran pah ma nekaf neu ahuunt ein nbin pah meto’ (P.Timor) re’ ia. In es re’ antao Uab meto’ neu kit nok nain in risan arekot. Risan es, es re’ a’asramat. Abitan Helong nteek ee nak, Basan. Abitan Sonba’i-Banam-Oenam nteek ee nak, Natoni. Abitan Biinmafo (Biboki, Insana, Miamafo) nteek ee nak, Takanab. Risan uab re’ ia arekot karu tpaek je he ta’naeb Uisneno.

 

Haan muni-a‘seni’ (penutup)

Pukan akninu’ anbi Yesus Kristus. Maut nai he hi mtebi mfain nai. Miresi’ ma mitaib. Mitoti ma mitaan; karu ho mmees’-mese te, ho mkore’  ma mteek Uisneno ai’ kah? Karu ho mok ho uim je nanan, misaeb sukur neot es, hi mreku ‘sene ma mibsoo’ he njair tanar neu rais sukur ai’ mmo’e bso’ot naan anjair rasi re’ he mitoko’ mahonit ma ana’prenat?

 

Mait siit ma si’i. Mait a’reku’ ma mreuk nai. Mait bano ma ‘sene he mibsoo’ nai.

Au ‘tebes a’bi au nekak, Uisneno es re’ antao ma nfee hinef, ronef ma manoef neu ahuunt ein, ma hit arkit amunit neno ia, ma amunit amneemt ein neon amunit.

Tebes namneo, tua. Amin

 

Penulis : Pnt. Heronimus Bani

Koordinasi Mingguan Majelis Jemaat Koro’oto

Sejak tahun 2002, Majelis Jemaat Pniel Tefneno’ Koro’oto melakukan satu upaya layanan yang sesungguhnya sama dengan model ibadah rumah tangga, namun di dalamnya diadakan semacam rapat koordinasi mingguan.

Rapat koordinasi mingguan Majelis Jemaat ini dilakukan di rumah dari setiap anggota Majelis Jemaat. Di sana, seorang anggota memimpin ibadah. Tujuan ibadah ini adalah untuk penyampaian Firman Tuhan, penguatan pada anggota MJ tersebut dan seisi rumahnya, dan pada anggota MJ pada umumnya. Sesi kedua dari ibadah ini adalah rapat itu sendiri yang dipimpin secara bersama oleh anggota MJ Harian (MJH).

Hal-hal yang dipercakapkan pada rapat koordinasi mingguan ini antara lain:

  • Pembagian tugas untuk pelayanan dalam liturgi kebaktian hari Minggu. Pemimpin kebaktian tentulah seorang pendeta, kecuali bila pendeta berhalangan sehingga harus digantikan oleh seorang anggota Penatua. Tugas-tugas yang biasanya dibagikan adalah, petugas pembaca Firman Tuhan yang sekaligus memimpin do’a. Petugas yang memimpin pengakuan dosa, serta petugas-petugas pengumpul persembahan. Ada pula yang ditugaskan menyambut dan menyalami anggota jemaat yang hadir dalam kebaktian minggu itu.
  • Selain pembagian tugas, dikoordinasikan pula tugas-tugas pelayanan pada minggu berikutnya seperti: mengingatkan tentang ibadah-ibadah rumah tangga, ibadah-ibadah kategorial (kaum bapak, kaum perempuan, pemuda) dan ibadah layanan kasih (diakonia).
  • Hal lain yang dianggap perlu untuk dipercakapkan secara informal sebelum dibawa ke dalam rapat resmi MJ.

Demikian manfaat rapat koordinasi mingguan Majelis Jemaat Pniel Tefneno’ Koro’oto.

 

 

Penulis/Editor: Pnt. Heronimus Bani

Persembahan Jemaat Koro’oto

Dalam kebaktian Pengucapan Syukur Hari Jadi atau Hari Lahir Jemaat Koro’oto, jemaat menyerahkan persembahan dari tiap-tiap kepala keluarga.

Prosesi persembahan dilakukan dari tiap rayon dengan mengumpulkan tanda syukur tiap kepala keluarga di tangan penanggung jawab rayon. Selanjutnya, penanggung jawab rayon menata setiap persembahan syukur di dalam nyiru. Seorang anak dari tiap rayon ditugaskan memegang nyiru persembahan dari rayon yang bersangkutan.

 

Prosesi selanjutnya di dalam kebaktian, seluruh persembahan diserahkan bersama-sama dengan persembahan umum yang dikumpulkan jemaat pada saat kebaktian.

Tradisi persembahan yang demikian telah berlangsung sepanjang jemaat ini melakukan kebaktian memperingati hari jadinya.

Doa persembahan dilakukan dengan pendekaatan aa’ asramat/natoni yang diucapkan oleh anak-anak.

Penulis: Heronimus Bani

 

Peluncuran Website Jemaat Koro’oto

 

Bertempat di Gedung Gereja Pniel Tefneno’ Koro’oto, Klasis Amarasi Timur, hari ini, Jumat (23/08/19), diadakan kebaktian dalam rangka memperingati hari jadi jemaat ini, yang dipadukan dengan syukur hari kemerdekaan Republik Indonesia. Pada kesempatan kebaktian ini direalisasikan satu program pelayanan yaitu membangun website jemaat Koro’oto.

Website ini diberi nama sebagaimana yang sedang berada di depan mata pembaca. Ketua Majelis Klasis Amarasi Timur, Pdt. Yakob Niap, S.Th, hadir dalam kebaktian ini memberikan suara gembala dan meresmikan atau meluncurkan website jemaat Pniel Tefneno’ Koro’oto.

Pdt. Yakob Niap berpesan agar website ini dapat dimanfaatkan sebaik-baiknya untuk pemberitaan Firman Tuhan dan pelayanan yang holistik bagi pertumbuhan iman jemaat, baik secara ke dalam jemaat Koro’oto sendiri maupun di luar Koro’oto.

Pernyataan resmi Pdt. Yakob Niap, S.Th, Ketua Majelis Klasis Amarasi Timur dalam Suara Gembalanya ketika melakukan peluncuran website Jemaat. Ia menilai:

  • Jemaat Koro’oto pionir dalam beberapa kegiatan di Klasis Amarasi Timur. Setuju dengan pernyataan bahwa sekalipun di kampung tidak kampungan. Oleh karena itu, website ini akan menjadi jembatan untuk memperkenalkan Koro’oto ke dunia luar. Sejak hari ini, orang akan mengetahui apa pun dari Koro’oto melalui media yang dimilikinya.
  • Berkaitan dengan hari ulang tahun Jemaat yang ke-88, keunikan-keunikan telah dibuat oleh Jemaat Koro’oto, khususnya lomba membangun gapura dan menghias tumpeng yang biasanya hanya dilakukan oleh orang-orang di kota, namun di desa/kampung mereka dapat melakukannya. Ini sungguh menginspirasi jemaat-jemaat di Klasis Amarasi Timur.
  • Anak-anak PAR yang sudah bernyanyi dalam bahasa berbeda (Inggris), tetap menghargai budayanya sendiri. Menghormati budaya lain sambil tetap melestarikan budayanya sendiri dengan tarian dan aa’ asramat (natoni).
  • Dalam rangka syukuran kemerdekaan NKRI, Jemaat Koro’oto mengkolaborasikan liturgi dengan menyanyikan Indonesia Raya, mendengarkan suara pernyataan Proklamasi oleh Ir. Soekarno dan pekik kemerdekaan yang diakhiri dengan do’a syukur oleh Pdt. Afliana S. Neno-Pay, S.Th, Wakil Ketua Majelis Klasis Amarasi Tim ur.
  • Liturgi Ibadah yang dikolaborasikan dengan bahasa daerah, serta lagu-lagu berbahasa daerah dan bahasa Indonesia. Ini satu liturgi yang baru didapati di Jemaat-jemaat Klasis Amarasi Timur.

Ketua MKH Amarasi Timur, enyambut gembira dibuatnya website ini berhubung masa dimana masyarakat atau jemaat berada di area apa yang disebut industry 4.0 atau zaman milenial, kecenderungan literasi beralih dari hard text book kepada soft text book.

Para muda di Koro’oto patut dilatih untuk mengetahui dan memiliki ketrampilan bermedia sosial secara pantas dan layak.

Selain suara gembala yang disampaikan oleh Pdt. Yakob Niap, ia juga didaulat untuk melakukan klik pertama pada link tefneno-koroto.org untuk lancing, meluncurkan atau postingan dari website tersebut.

Seorang anggoa Majelis Jemaat menabuh ‘tufu secara bertalu-talu sampai dengan kemunculan di layar monitor kabar-kabar dari website tersebut.

 

Penulis/Editor : Pnt. Heronimus Bani

Jemaat Pniel Tefneno’ Koro’oto Merayakan Hari Jadi ke-88

Koro’oto,tefneno-koroto.org, Hari ini Jumat (23/08/19) bertempat di gedung kebaktian Jemaat GMIT Pniel Tefneno’ Koro’oto berlangsung suatu kebaktian yang diadakan khusus untuk memperingati hari jadi/hari lahirnya Jemaat Pniel Tefneno’ Koro’oto.

Jemaat Pniel Tefneno’ Koro’oto lahir pada 1 Agustus 1931. Jauh sebleumnya, pada 1915, orang Koro’oto sudah ada yang dibaptiskan ketika masuk sekolah di Sekolah Rakyat Oekabiti dan dilanjutkan di Sekolah Rakyat Noeko’u dan Sekolah Rakyat Hauhena’.

Penetapan 1 Agustus 1931, berdasarkan dokumen yang dimiliki oleh Thimotius Saebesi yang pada saat itu ditugaskan oleh Indiche Kerk agar bertugas ke ‘Bena dan Koro’oto seb

agai Guru Injil. Di sanalah titik berangkatnya.

Hari ini, Pdt. Jesmarlianus Riwu Djonaga, MA memilih teks Firman Tuhan dari Pengkhotbah 12

Dalam khotbahnya, Pdt Jes menyampaikan hal-hal seperti berikut ini:

  • Mengingatkan tahapan perkembangan kodrati manusia. Tahapan biologis dan kronologis. Secara biologis, manusia ada dari sejak kandungan (ay.5b,7), lahir
  • Kronologis, mengisahkan tentang fase-fase kehidupan yang realistis, untung dan malang. Hal penting yang ditekankan Pengkhotbah, ingatlah akan Penciptamu, Khalikmu. Kehidupan yang berorientasi sepenuhnya kepada Allah itulah yang menjadikan manusia selalu harus mengingat kepada Allah Penciptanya. Perjuangan hidup sebagai manusia sangatlah wajar bila, orang membuang penderitaan dari raganya, membuang kesedihan dan kesusahan dari dalam dirinya, membuang segala hal buruk dari dirinya dan mau pada hal-hal baik saja. Walau demikian, sangatlah harus untuk mengingat akan Penciptanya. Dalam keseluruhan hidup manusia, orang berusaha paling tidak pertama-tama untuk memenuhi kebutuhan-kebutuhan primer (makan-minum, pakai) dan segala hal yang orientasinya pada diri. Manusia merasa merdeka terus bertabrakan kepentingan sehingga mereka harus menciptakan aturan-aturan. Dengan aturan yang dihasilkan setiap saat, itu semua untuk menata ketertiban. Walau semakin banyak aturan, semakin banyak pul masalah yang dihadapi manusia. Manusia pada akhirnya berorientasi pada eksistensi diri. Manusia tidak pernah puas dengan apa yang dimilikinya pada hari ini. Ia akan terus bekerja untuk kepuasan diri. Inilah catatan penting dari yang dipesankan Pengkhotbah.

Jika memahami hidup dimulai dari diri sendiri, maka akan banyak hal yang tak dapat diwujudkan secara lebih baik. Mestinya mulai dengan berada di dalam Tuhan. Ingatlah akan Penciptamu.

Manusia pada akhirnya akan kembali kepada asalnya (debu) raganya kembali kesana. Sementara rohnya kembali kepada Penciptanya.

Dalam rangka hari lahir jemaat di Koro’oto, Firman Tuhan mau menyampakan pesan:

  • Mampu membawa hidup ke tujuan kekekalan
  • Hidup harus bergantung sepenuhnya kepada Allah, sang Khalik.
  • Ingatlah Pencipta kita untuk hidup yang lebih baik. Dasar hidup kita yang demikian akan tahan terhadap goncangan, tidak bolehlah untuk menyangkal akan Penciptamu.

Orientasikan hidup untuk mengabdi kepada Tuhan. Hanya itulah kunci hidup yang kekal.

 

Penulis: Heronimus Bani

Dibantu: Sandy Lette

Moment dalam Sidang Jemaat Pniel Tefneno’ Koro’oto Mei 2019

Beberapa gambar/foto berikut ini merupakan moment dalam Sidang Jemaat (anggota sidi) Pniel Tefneno’ Koro’oto pada Mei 2019. Sidang yang mengevaluasi program selama empat tahun dan menyusun program untuk empat tahun berikutnya.

Penyerahan Palu Sidang kepada Majelis Ketua Persidangan. Palu sidang diserahkan oleh Ketua MJ Pniel Tefneno’ Koro’oto, Pdt. Ivonei C. Isliko-Nalle, S.Si.Teol
Majelis Jemaat Harian memberikan laporan pada Sidang Jemaat (anggota sidi)
Suara Gembala disampaikan Pdt. Ivonei C. Isliko-Nalle, S.Si.Teol

Suasana Sidang Jemaat

Sidang berhasil menetapkan:

  • Program Kerja untuk empat tahun ke depan (2019 – 2022)
  • Pemilihan MJ periode 2019 – 2022 melalui mekanisme yang sudah dilewati sebelum dibukanya sidang.

 

Foto-foto : Pnt. Yerfelius Bani

Penulis dan Editor: Pnt. Heronimus Bani

Exit mobile version